Thursday, September 13, 2012

Cerpen: Forever Jomblo


FOREVER JOMBLO
(Leyla Imtichanah)

“Gue jadi ingat omongan guru Matematik gue pas kelas dua SMA dulu. Katanya, kalau udah kelas dua SMA belum punya pacar juga, alamat kagak laku selamanya!” kata Tami, sambil mengaduk-aduk es teh manisnya.
“Wis! Sadis amat! Ya nggak gitu, dong! Selama ini gue belum pernah pacaran bukan karena nggak laku, tapi emang nggak mau!” Dini protes.
“Iya, gue juga.” Ati ikut bicara.
“Gue juga, gue juga, gue juga!” Fifi, yang terbiasa mengulang kata-katanya, berbicara sambil mengunyah tahu isinya.
“Tapi apa yang diomongin guru Matematik itu bener-bener terjadi ama gue! Bayangin aja, masa sampai kuliah semester dua ini, gue sama sekali belum pernah ngerasain yang namanya pacaran. Gimana nggak bete, coba?!” Tami emosi. Wajahnya yang sedari tadi jutek, tambah jutek.
“Hei, Tami, emang kenapa sih lo mau pacaran? Emang apa enaknya pacaran? Mendingan gini, free! Kalau kita udah punya pacar, kita pasti nggak bakal bisa ngecengin cowok lain lagi. Apalagi di kampus kita tercinta ini banyak banget cowok cakep yang sayang dilewatin gitu aja!” cerocos Dini.
“Huh! Dasar mental playgirl!” Tami manyun.
“Kalau gue nggak mau pacaran bukan karena pengen ngeceng sebebas-bebasnya. Itu sih nggak gue banget! Gue nggak mau pacaran karena emang mau fokus ke kuliah. Study oriented, bo! Dari gue masih playgroup ampe sekarang, Nyokap selalu bilang kalau gue mesti manfaatin waktu sebaik-baiknya buat belajar. Jangan ampe deh gue gunain waktu buat hal yang sia-sia. Pacaran itu kan termasuk sesuatu yang sia-sia. Bayangin aja….”
“Stop! Stop! Stop! Ati! Lu tuh ngabisin space di cerpen ini, tau!” Tami langsung meng-cut omongan Ati yang superpanjang. Ati cengengesan.
“Iya nih, Ti. Cerpen ini kan masih ada kelanjutannya. Emang cuma berkutat ama obrolan kita di kantin kampus ini aja?” Dini menambahkan.
“Tau, nih! Gue aja sampe nggak kebagian ngomong, gitu loh! Gitu loh! Gitu loh!” Tahu isi di mulut Fifi sampai muncrat saking semangatnya ngomong. “Kalau gue sih nggak mau pacaran karena emang merasa masih kecil. Kayaknya belum pantes deh gue pacaran. Belum pantes! Belum pantes! Belum pantes!”
“Ya udah, deh. Terserah kalau kalian masih enggak mau pacaran. Tapi gue, mau banget…! Pokoknya gue harus pacaran! Gue pengen banget pacaran!” seru Tami.
“Emang lo mau pacaran ama siapa, Tam? Jangan-jangan lo lagi naksir cowok, ya?” tebak Dini. Wajah Tami langsung berubah merah.
“Wah…! Diam-diam, nih…! Siapa sih siapa?” Ati antusias.
“Siapa, siapa, siapa?!” Fifi rupanya lebih antusias.
“Mas Denny….” Tami menggumam.
“Siapa?! Mas Denny?!” Dini dan Ati, kaget bareng-bareng. Kecuali Fifi yang emang suka telat mikir.
“Maksud lo, Denny Prabowo yang MA itu?” tanya Dini.
Tami mengangguk. “Keren kan dia? Eh, tapi, apa tuh ‘MA’?”
“Mahasiswa Abadi, Non! Lo tau sendiri si Denny itu udah semester tiga belas tapi belum lulus-lulus juga,” jelas Dini.
“Iya. Habis, kerjaannya naik gunung melulu,” sambung Ati.
“Yang kayak gitu sih kagak jamin, Tam. Ntar kalau dia DO, gimana? Mending lo cari cowok lain aja.” Dini menyarankan.
“Yang mana sih Mas Denny itu? Yang mana sih Mas Denny itu? Yang mana sih Mas Denny itu?!” tanya Fifi.
“Yee… elo! Kuper, deh! Makanya kuliah jangan bolos melulu!” sembur Dini. Fifi garuk-garuk kepala. Swear! Ia benar-benar nggak tahu yang namanya Mas Denny itu!
Sementara itu, Tami sibuk berpikir. Benar juga, ya? Yang namanya Denny Prabowo itu memang keren. Badannya kekar, maklum mounteneer. Beken juga di kampus karena hobi nulis cerpen tentang pendakian. Tapi kalau kuliah nggak lulus-lulus, repot juga. Bisa nggak lolos seleksi Bokap-Nyokap, neh!
“Gimana kalau… Bang Hendra?” tanyanya, setelah sekitar lima belas menit berpikir. Lumayan bikin Dini dan Ati lumutan. Kecuali Fifi. Cewek yang satu itu nggak akan protes disuruh menunggu berjam-jam asalkan ada makanan.  
“HENDRA?!” Lagi-lagi Dini dan Ati terkaget-kaget. Fifi kali ini ikut terkaget-kaget. Soalnya dia kenal yang namanya Hendra. Selera Tami emang unik.
“Hendra Veejay, kan?” Ati meyakinkan. Tami mengangguk.
“Emang sih, ganteng. Gue juga sempet naksir pas liat pertama kali. Tapi… apa lo tahan ama bau keteknya yang nggak nahan itu? Kalau gue sih nggak nahan….” Entah kenapa  Dini menutup hidung, padahal nggak ada yang namanya Hendra di antara mereka. Ati dan Fifi tertawa-tawa mendengarnya, sementara Tami manyun lagi. 
“Ya udah, deh. Terakhir neh! Gimana kalau Mas Koko?” Tami hampir putus asa.
Dini, Ati, dan Fifi berpandangan. Koko. Koko Nata Kusuma. Siapa sih yang nggak kenal? Aktivis kampus yang demen orasi di depan gedung DPR itu emang terkenal banget di seantero kampus Indonesia Raya karena jabatannya sebagai ketua BEM. Udah gitu doi juga pernah mendekam di penjara karena kevokalannya. Bayangin aja, lagi orasi malah nyanyi dangdut sambil joget Inul. Gimana nggak marah tuh anggota DPR yang ada di depannya? Eh, apa hubungannya vokal sama goyang Inul?
“Oke, deh. Kali ini pilihan lo nggak salah. Masalahnya sekarang, mau nggak dia ama lo? Dia kan idealis banget. Kalaupun dia mau pacaran, pasti nggak sama lo yang kerjaannya cuma modar-mandir kampus-rumah. Pasti dia maunya ama yang aktivis juga.” Dini, bukannya memotivasi, malah mematahkan semangat Tami.
“Sebenarnya Mas Koko itu juga agak diragukan masa depannya, Tam. Dia kan juga hampir DO gara-gara mikirin organisasi aja,” kata Ati.
“Iya, Tam. Kalau gue nyaranin lu cari pacar yang bisa nraktir lu terus, gitu! Gitu! Gitu!” usul Fifi.
“Ah… susah deh kalau ngikutin selera kalian! Yang mau pacaran juga siapa?!” Tami emosi.
Dini, Ati, dan Fifi tak berani bicara lagi. Jadi kasihan sama Tami. Mau pacaran aja, susah!
“Oh ya! Gimana kalau Kang Lian?!” seru Tami, tiba-tiba, bikin Dini, Ati, dan Fifi hampir terjungkal ke belakang. Kirain udah nggak ada stok lagi!
“Lian? Lian Kagura, maksud lo?!” Dini menegaskan. Tami langsung ngangguk cepat. “Tami… Tami… lo pasti udah ditendang, deh! Dia kan demennya ama Marshanda!” seru Dini.
Tami akhirnya bener-bener nggak mengajukan calon-calonnya lagi ke Dini. Susah!
***
Sepanjang perjalanan pulang, Tami masih memikirkan niatnya untuk pacaran. Pasti enak deh pacaran itu. Hari gini, gitu lho. Siapa sih yang nggak pacaran? Pacaran kan udah jadi tren. Tapi bukan semata ngikutin tren aja sehingga Tami pengen banget pacaran. Satu-satunya alasan Tami pengen pacaran adalah untuk mengusir kesuntukannya. Kampus dan rumah baginya sama saja. Sama-sama seperti neraka! Nggak bikin hidupnya jadi senang. Meskipun dia punya tiga sahabat cewek yang bernama Sulistami Prihandini, Supriyati, dan Mailinda Safitri, tapi tetep aja itu nggak mengobati kesuntukannya. Habis, tiga temannya itu nggak punya tema obrolan yang asyik. Dini sibuk ngomongin cowok-cowok keren yang cuma bisa dipandang, nggak bisa dijangkau. Tambah pengen pacaran, kan? Fifi sebenarnya suka ngobrol. Tapi dibandingkan ngobrol, cewek yang satu itu lebih suka makan. Jadilah Tami bengong sendiri ngeliatin Fifi makan. Belum lagi kalau ngomong pasti diulang sampai tiga kali. Bete, kan? Kalau Ati lain lagi. Tiap hari yang diomongin cuma tugas kuliah yang semakin numpuk di semester dua ini. Please deh, Ti! Tambah bete aja, tau nggak sih?!
Pulang ke rumah? Phiuh…! Males banget, deh. Males… banget. Baru nginjekin kaki di depan pagar aja, udah terdengar teriakan Mbak Ela, Tami…! Cucian piring kamu tuh…!, dengan semangat reformasi. Bikin Tami pusing! Swear! Belum lagi pas masuk rumah, Mbak Ela yang udah dari sononya jutek itu, makin pasang tampang jutek yang bikin Tami nggak nafsu makan. Enak sih ketemu Teh Ratna yang senyumnya semanis madu. Tapi tetep aja omongan Teh Ratna selanjutnya berjudul “Nyuruh.” Tami, bukankah kamu belum melap kaca sewaktu belangkat ke kuliah tadi?
Mbak Ela dan Teh Ratna adalah dua kakak cewek Tami. Soal panggilan mereka yang berbeda itu, karena bokap-nyokap Tami emang beda suku. Nyokap Tami orang Jawa Tengah, makanya Mbak Ela dipanggil “Mbak.” Sedangkan Bokap Tami orang Sunda, jadinya Teh Ratna dipanggil “Teh.” Mbak Ela udah kerja di sebuah penerbitan yaitu penerbit Lingkar Pena Kreativa yang pasti udah terkenal banget di seantero negeri ini, dong. Mungkin karena kesibukannya bekerja itu, atau juga karena belum dapet jodoh (nggak tahu deh, soalnya Tami emang kurang deket sama kakak ceweknya yang satu ini), Mbak Ela jadi jutek bukan main. Bawaannya marah-marah melulu tiap detik, apalagi kalau Tami belum mengerjakan tugas rumahnya. Jadinya Tami ikutan jutek. Please, Mbak Ela. Kalau jutek, jutek sendiri aja, okey?!
Kalau Teh Ratna, jauh dari yang namanya jutek. Si Teteh yang gape bahasa Inggris, sampe-sampe ikut-ikutan orang Inggris yang nggak bisa ngomong “R” itu, lembutnya bukan main. Nggak pernah marah sekali pun. Saking datarnya, Tami malah jadi males ngobrol ama Teteh itu. Biasanya kalau Teteh udah ngomong, Tami malah tidur. Zzzzz….
Selain Mbak Ela dan Teh Ratna, Tami masih punya satu kakak lagi, yaitu Mas Ratno. Tami paling dekat sama Mas yang paling baik hati sedunia itu. Mas Ratno suka bantuin Tami nyuci piring. Oh ya, di rumah Tami memang ada pembagian tugas. Semua anak pasti mendapatkan tugas rumah tangga. Tami dapat tugas nyuci piring dan melap kaca. Nah, kalau Tami lagi capek sepulangnya dari kampus, Mas Ratno pasti bantuin. Tapi itu dulu sebelum Mas Ratno sibuk. Sekarang Mas Ratno sibuk kerja di toko buku Giant Book Store, di Depok Timur. Toko itu pernah diramal oleh Ki Joko Gendheng, lho. Katanya, tahun kapan gitu bakal jadi pesaing Gramedia paling kuat. Aamiin… ntar kan Mas Ratno juga yang jadi manajernya. Biar deh tambah sibuk, yang penting tajir. Siapa tahu kalau udah tajir bisa dapetin hati Mbak Anna, gebetannya di toko itu sekaligus pemilik toko, yang sekarang nggak mungkin ia dapetin. Mbak Anna kan tajir banget, bo! Usahanya tersebar di mana-mana. Harus orang yang tajir juga yang bisa dapetin dia. Dan Mas Ratno… masih jauh….  Tami jadi ingin menyanyikan lagu ini untuk Mas Ratno.
So what gitu, lho! Bokap lu tajir!
So what gitu lho! Bokap lu nyengir! (Lho…? Kayaknya lirik selanjutnya bukan ini, deh. Aduh… ternyata Tami cuma hafal satu bait aja.  So what, gitu lho!).
Sebenarnya Tami lebih senang Mas Ratno tuh jadi sama Teh Ariva yang punya toko asinan bogor di Jalan Baru, masih di sekitar Depok Timur. Teh Riva adalah teman baik Teh Ratna. Karena Teh Riva sering ke rumah Tami dengan membawa asinan bogor,  Tami jadi dekat sama Teteh yang baik itu. Tapi bukan supaya dibawain asinan bogor melulu, lho. Tami emang berniat jodohin Teh Riva sama Mas Ratno. Sayangnya, di hati Mas Ratno sudah ada Mbak Anna. Ya, sutralah! 
Dan, sampailah Tami di rumahnya yang berpagar hijau dan bercat merah. Benar apa yang diperkirakannya tadi, begitu satu kakinya melangkah ke dalam, teriakan Mbak Ela terdengar,
“Tami…! Akhirnya kamu pulang juga! Cucian piringmu tuh! Kamu mau bikin aku yang disuruh Mama, ya…?!”
Tami nggak jadi melangkah. Diliriknya alroji di tangan. Baru jam empat sore kok Mbak Ela udah pulang, ya? Ugh! Sebel! Dalam hati Tami berdoa agar Mbak Ela dapat jodoh biar nggak usah tinggal di rumah ini lagi. Biarin deh gantian suami Mbak Ela nanti yang diteriak-teriakin kayak gitu.
“Maaf, Mbak. Tadi kan Tami buru-buru. Tami….”
“Ah, alasan! Buruan cuci piring tuh! Ntar kalau Mama pulang, aku lagi yang disuruh! Aku kan capek, tau! Udah capek kerja, masih dibebanin kerjaan rumah juga! Kalau bukan dariku, dari mana lagi kamu dapet uang kuliah?!” Mbak Ela memotong omongan Tami dan mengomel-ngomel dengan mata melotot. Tami yang sudah biasa digituin, langsung aja nyelonong masuk kamar.
“Tami…! Awas ya kalau nanti aku liat tuh cucian piring masih ada….”
BRAK! Tami membanting pintu kamar. Bete!
Tami melempar tubuhnya ke kasur dan langsung memutar tapenya.
Didit didit, pagerku berbunyi….
“Hari gini, gitu lho! Masih pake pager. Ada juga hape. Lagu lama gini masih diputar!” Tami bersungut-sungut sambil memutar tuning radio, mencari lagu yang bisa menghibur hatinya. Dan lagu “Tentang Dia” Melly Goeslaw pun menjadi akhir dari pencariannya. Emang melow, sih. Tapi Tami suka.
Tok. Tok. Tok.
Baru aja mata Tami terpejam, suara ketukan pintu terdengar. Dan selanjutnya….
“Tami… buka  pintunya, dong. Teh Latna, nih….”
Ah… males! Tami memejamkan mata lagi. Pasti Teh Ratna mau menyuruhnya melap kaca.
“Tami… Tante Asma dateng bawa kue tal lho. Ayo kelual kalau mau. Ntal kehabisan lho.”
Tami tak mendengar omongan kakaknya itu karena sudah terlelap.
Oh, pangeran… kapankah kaudatang padaku? Bebaskan aku dari belenggu ini….
Wajah Dini, Ati, Fifi, Mas Denny, Bang Hendra, Mas Koko, Kang Lian, Mbak Ela, Teh Ratna, Mas Ratno, Teh Riva, Mbak Anna, bahkan sampai Tante Asma, tantenya yang sering datang ke rumah bawa kue tar, muncul di mimpi Tami. Zzzzz….
***
Obsesi punya pacar masih ada dalam benak Tami. Menurutnya, punya pacar adalah solusi dari segala solusi yang akan memecahkan masalahnya yang sudah crowded itu. Suntuk di kampus dan di rumah bagi Tami adalah masalah yang sangat berat. Dalam hidup ini, apa sih yang ingin dicari oleh manusia? Kebahagiaan, kan? Suntuk, adalah salah satu penghalang kebahagiaan. Jadi, suntuk itu memang harus dihilangkan. Dan menurut Tami, satu-satunya penghilang suntuk adalah pacaran. Lagipula, hari gini gitu lho! Siapa juga yang masih mau ngejomblo? Gengsi, bo! Gengsi…!
Punya pacar pasti enak. Apalagi kalau pacarnya itu keren dan tajir. Keren berarti nggak malu-maluin dibawa ke party-party. Tajir berarti siap ngebayarin berapa pun pengeluaran Tami. Nah, yang keren dan tajir itulah yang diinginkan Tami. Sekarang ia sibuk hunting mencari cowok yang memenuhi kriteria tersebut. Tidak lupa membawa Dini, Ati, dan Fifi sebagai konsultan memilih cowok biar nggak salah pilih dan tentunya nggak diprotes lagi sama tuh tiga anak. 
“Eh, Tam! Itu aja, Tam! Itu tuh! Anak Fisip 2002!” Dini menunjuk cowok keren berambut merah, berkulit putih, bertinggi badan kira-kira 180 cm dan berat 82 kg. Wis…! Keren, bo! Kayak model! Bule lagi! Kalau yang kayak gini sih, Tami mau bangets…!
“Boleh, boleh, boleh! Lu kenal dia, Din? Kenalin, dong!” Tami langsung menggamit lengan Dini, kuat-kuat.
“Kenal banget, dong. Dini…!” Dini bangga.
“Itu si Joe, kan? Ah, dia sih nggak masuk itungan, Tam. Dia kan nasakom. Nasib satu koma. IP-nya kan nggak pernah jauh dari satu koma. Cari cowok tuh yang cerdas, dong. Buat apa ganteng kalau diajak ngomong nggak nyambung.” Ati memberi masukan.
“Iya, benar! Setuju! Setuju! Setuju! Kalau Fifi sih yang penting tuh cowok mau nraktir terus!” Fifi tunjuk tangan sambil terus melahap es krimnya. Tami nggak ngerti deh sama nih cewek. Nafsu makannya itu lho…. Tapi anehnya, badannya tetep aja mungil.
“Ya… gimana, ya…?” Tami menimbang-nimbang. Sulit rasanya melepas Joe. Tapi… Ati memang benar. Kalau IP-nya satu koma terus, alamat SKS nggak tamat-tamat yang tentunya jadi MA, dong. Jadi nggak jauh beda dengan Mas Denny.
Pencarian dilanjutkan. Dini terus memberi masukan. Rata-rata tentunya cowok keren di kampus Indonesia Raya. Semua cowok keren pasti diusulkan Dini, termasuk cowok-cowok dari Sastra Cina yang tampangnya cina-cina dan ngomongnya juga wo cu cang cung bla bla bla. Pusing… deh! Yang ini sih kagak nyambung diajak ngobrol! Emang pacaran cuma mau ngeliatin wajah keren doang!
Ati, juga nggak kalah berpartisipasi. Selera Ati sudah tentu cowok smart yang rata-rata nerd abis. Cupu, alias culun punya. Bawa beberapa buku tebal, berkacamata dan berkali-kali menaikkan kacamatanya yang melorot, dan sudah tentu bergaya pakaian yang nggak modis sama sekali. Pokoknya out of Tami’s mind! Tami ogah…! Ogah…! Masa sih nggak ada cowok keren, tapi tetap smart? Pasti ada deh. Apalagi di kampus Indonesia Raya ini. Tami tidak boleh putus asa! Tidak boleh!
Sementara itu, Fifi sama sekali tidak bisa membantu Tami. Perhatiannya melulu ke makanan. Baru jalan sedikit aja, udah minta mampir ke tukang jualan di sekitar kampus. Seakan-akan di matanya hanya ada makanan. Makanan, makanan, makanan….
Tami putus asa. Cari cowok ternyata susah juga, ya? Belum lagi nembaknya kalau udah dapet. Tami nembak cowok? Eit! Jangan salah! Hari gini, gitu loh! Udah biasa cewek nembak cowok. Emansipasi, bo! Cewek kan juga punya hak untuk mencintai dan menembak. Syukur-syukur diterima. Ya, nggak…?
Tami pulang ke rumah dengan hati gundah. Jangan-jangan benar apa yang dikatakan guru Matematikanya sewaktu di SMA dulu. Dia akan menjomblo selamanya! Se-la-ma-nya…!
“Assalamualaikum….”
Suara orang mengucap salam memaksa Tami keluar rumah. Rumah sedang sepi. Hanya ada dia seorang. Mbak Ela, syukurnya, belum pulang dari kantor. Mungkin habis dari kantor mampir dulu ke ITC Depok yang baru dibuka, memuaskan hobi shoppingnya yang kadang kebangetan itu. Teh Ratna juga belum pulang dari kuliah. Paling sibuk cari data untuk skripsinya yang nggak kelar-kelar. Nyokap ada reuni sama teman-teman SD-nya di daerah Jeruk Purut. Bokap, biasa, lagi syuting film. Pasti kenal kan sama Andi Birulaut yang sering nampang di teve itu. Kalau belum kenal, lain kali perhatikan betul-betul pemain figuran di setiap sinetron. Bukan cuma pemain utamanya aja. Soalnya bokap Tami itu seringnya kebagian peran figuran. He-he. Alhasil, Tamilah yang memang harus membukakan pintu. Dari suaranya, sepertinya Mas Ratno.
Mas Ratno pulang? Jam segini, gitu lho! Cihui…!
“Waalaikumsalam! Mas Ratno…! Kok udah pulang?!” Tami histeris. Seketika menutup mulut saat menyadari ada orang lain selain Mas Ratnonya. Orang lain itu… cowok, lho….
Weits… gantengnya….
“Mbak Ela udah pulang, Tam?” tanya Mas Ratno sambil melepas sepatunya sebelum masuk ke dalam rumah.
“Ee….”
“Tam?”
“Eh, belum, Mas! Belum!” Tami gagap.
“Kenapa sih? Kok bengong. Ini Mas Elang, teman kantor Mas. Dipanggilnya, El. El, ini Tami. Adik bungsuku.” Mas Ratno memperkenalkan teman cowoknya yang ganteng itu kepada Tami. Jantung Tami seribu kali berdetak lebih cepat saat Mas Elang alias El tersenyum manis kepadanya. Oow… ini dia yang gue cari! Batinnya bersorak.
“Utami Pratiwi, nama lengkap saya,” kata Tami, pede. Tapi biasa dipanggil Mbak Ela, Tami Sutami. Ugh! Dasar Mbak Ela! Ganti nama orang seenaknya! Ini kan udah dinasi kuningin, lho!
“Tolong ambilin minum ya, Tam,” pinta Mas Ratno.
Tami buru-buru ke belakang melaksanakan instruksi kakak tercintanya itu yang udah bawain dia pangeran ke rumah ini. Begitu Tami balik ke ruang tamu, sudah ada Mbak Ela di antara dua cowok itu. Sebenarnya Tami ingin nimbrung ngobrol sama mereka, tapi dilirikin Mbak Ela dengan tatapan Seribu Elang di Atas Tebing, yang mengandung arti kira-kira begini: pergilah, Tami. Ini pembicaraan orang dewasa.
Di dalam kamar, hati Tami berbunga-bunga. Jalan mulai terbuka untuknya. Ia sudah menetapkan. Mas Hadilah yang akan menjadi pacarnya! Cihui…!  
Pangeran oh, Pangeran… kucari-cari di mana engkau. Eh, ternyata kaudatang sendiri ke rumah ini….
***
“Mas El itu kerja di bagian apa, Mas?”
“Stokis.”
“Udah lama ya temenan sama Mas El?”
“Ya, begitulah.”
“Kayaknya Mas El itu baik, ya?”
“Baik banget, Tam. Makanya Mas bawa ke sini. Eh, emangnya kenapa sih, Tam? Kok dari tadi ngomongin El melulu?” Ratno memutar kursinya yang sedari tadi membelakangi Tami. Akhirnya….
Tami tersenyum malu-malu. “Enggak… cuma… cuma….”
Ratno mengerutkan kening. Bingung seribu bingung. Ia memang suka nggak peka dengan perubahan wajah orang. Harusnya ia tahu kalau….
“Mas El itu… udah punya pacar ya, Mas?” tanya Tami lagi, semakin membuat Ratno bingung.
“Hari gini gitu lho! Masih mikirin pacaran!” seru Ratno. “Mas El itu enggak punya pacar, Tam!” katanya.
Tami menghela napas lega. Alhamdulillah… terima kasih ya, Allah.
“Soalnya dia emang nggak nyari pacar!” sambung Ratno, membuat Tami tersentak.
“Nggak nyari pacar?!” Ini pertanyaan, bukan ekpresi keterkejutan.
“Iya. Dia nyarinya calon istri! Dia maunya langsung married, gitu. Kayak Mas Ratno.” Ratno tersenyum.
Kayak Mbak Ela dan Teh Ratna juga, tambah Tami dalam hati. Heran deh sama kakak-kakaknya itu. Mbak Ela, Teh Ratna, dan Mas Ratno juga belum punya pacar. Katanya sih mereka memang nggak mau pacaran dengan alasan yang Tami tidak mengerti. Tami pikir, itu cuma alasan mereka aja. Tami yakin mereka belum punya pacar karena emang nggak ada yang mau, atau enggak sempat mikirin, atau enggak sempat bagi waktunya. Kalau Mbak Ela, pasti karena nggak ada yang mau. Mbak Ela sih emang cantik. Tapi kalau jutek gitu, cowok-cowok pasti udah jiper duluan. Tami yakin, itu yang bikin Mbak Ela belum punya pacar sampai sekarang. Teh Ratna? Pasti karena belum sempat mikirin. Yang ada di otak Teh Ratna tuh cuma skripsinya yang nggak kelar-kelar dan kegiatan kerohanian Islam yang diurusnya, baik di kampus maupun di masjid dekat rumah. Kalau Mas Ratno lain lagi. Belum punya pacar pasti karena sibuk kerja. Iya, kan?
Tapi, Mas El? Calon istri? Wah… kalau gitu Tami belum bisa, dong! Tami kan masih semester dua. Lagian masih ada Mbak Ela dan Teh Ratna yang belum married. Dalam adat Jawa, adik perempuan tidak boleh melangkahi kakak perempuannya. Apalagi sekaligus dua! Yah, meskipun dalam Islam sebenarnya nggak ada aturan begitu....
Tami shocked! Pengennya ditelan bumi, deh!
“Kenapa sih, Tam? Pertanyaan Mas Ratno tadi kok belum dijawab? Kenapa kamu nanyain Mas El melulu? Kamu suka ya sama Mas El?” tebak Ratno.
Tami terbelalak! Kali ini tebakan Mas Ratno, benar!
“E… e….” Comblangin dong, Mas. Maksudnya itu yang mau Tami bilang, tapi cuma nyangkut di tenggorokan.
“Mas Ratno juga suka. Makanya Mas bawa pulang ke sini untuk Mas kenalin sama Mbak Ela. Sudah lama Mas selidiki si El itu. Kayaknya dia emang cocok sama Mbak Ela. Syukurlah kalau Tami merasakan hal yang sama bahwa Mas El itu baik untuk Mbak Ela. Semoga mereka sama-sama mantap, ya. Sekarang mereka sedang salat Istikharah untuk memantapkan niat mereka… menikah!”
Ucapan Ratno selanjutnya bagaikan palu yang bertubi-tubi mengetuk kepala Tami.
Mas El… Mbak Ela….
Tami… forever jomblo, dong!
*** 
Bambu apus, Ciputat.
Selasa, 24 Mei 2005, pukul 16.10 WIB.
Cerpen yang sudah lama dibuat, tapi hanya mengendap di komputer sayah :D

6 comments:

  1. ini bahasanya gaul deh mba.... berarti ya novel remaja mba itu semodel ini ya. tapi tetep pesannya nyampe aku suka:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba Sara... ini nulisnya zaman aku masih suka nulis teenlit :)

      Delete
  2. Hahaha, ternyata rezekinya Mbak Ela itu hehe.
    Makasih, ya, Mbak. Sudah saya catat :)

    ReplyDelete
  3. Ada award nih sekaligus pengumuman Elfrize. Cek, ya, kawan-kawan :)

    http://elfarizi.wordpress.com/2012/10/30/akhirnya-ini-dia-pemenangnya/

    ReplyDelete
  4. Please visit my Blog: alfarhomeo.blogspot.com

    :) Salam Ukhuwah Fillah

    ReplyDelete
  5. wow mbak pencarian cintanya Tami ini menarik banget...

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...