Friday, April 19, 2013

Nasi Uduk Citayam


Tulisan ini disertakan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri minggu kedua 

Tinggal di pinggiran Jakarta, membuatku bingung saat harus menuliskan “warna lokal.” Soalnya, semua yang ada di Jakarta dan sekitarnya itu terasa biasa-biasa saja, bisa didapati di mana saja. Nah, daripada tidak ada yang bisa dituliskan, aku mau menuliskan tentang Nasi Uduk saja. Iya, nasi uduk, pasti sudah banyak yang tahu kan? Makanan khas Jakarta ini mudah didapati di daerah Jakarta dan sekitarnya (Tangerang, Bekasi, Bogor, Depok), bahkan lebih jauh lagi, saking familiarnya. Nasi uduk ini mirip dengan nasi lemak di Malaysia.


Nasi uduk adalah salah satu menu sarapanku setiap pagi. Kalau bikin sendiri sih baru beberapa kali (mungkin baru tiga kali, hehehe)… soalnya agak ribet. Lebih praktis sih beli aja di warung nasi uduk depan gang. Murah meriah pula. Harga satu porsi Rp 3.000, dengan lauk mie bihun, tempe kering, kerupuk, dan sambal. Kalau mau ditambah gorengan dan telur, harganya jadi Rp 5.000. Kenyang, deh.

Nasi uduk ini adalah masakan khas Betawi. Aku tinggal di Citayam, yang masuk Provinsi Jawa Barat. Sebenarnya lokasinya jauuuh dari Jakarta, tapi penjual nasi uduk mudah sekali ditemukan di sini. Sepenglihatanku, memang di Citayam ini banyak pendatang dari Jakarta, warga Betawi asli yang pindah ke Citayam. Termasuk saudara-saudaraku juga. Eh, aku sendiri juga pindah ke Citayam, hehehe….. Padahal, ini aslinya orang Sunda semua, sekarang malah dominan orang Betawi. Mungkin gara-gara tanahnya di Jakarta dijual dan dijadikan mall, lalu pindah ke Citayam yang harga tanah dan rumahnya masih murah meriah. Kalau aku sih pindah ke Citayam karena ikut suami. Meskipun awalnya didominasi suku Sunda, bahasa di sini jadi banyak Betawinya saking  banyaknya orang Betawi yang pindah ke sini. Bahasa Sunda malah jarang terdengar. Kalaupun ada, ya sudah nyampur dengan Bahasa Betawi.

Cara membuat nasi uduk bisa berbeda-beda tergantung pembuatnya. Kalau nasi uduk asli Citayam, bumbu-bumbu rempahnya diulek lalu dicampur dengan beras, dan dimasak. Kalau nasi uduk Jakarta, bumbu rempahnya gak diblender, cuma dipotong-potong saja lalu dicampur dengan beras, baru dimasak. Penampakan nasi uduk Citayam jadi lebih kotor karena campuran bumbu rempah. Bumbu rempahnya itu jahe, lengkuas, sereh. Kecuali sereh ya, gak ikut dihaluskan.

Beras, bumbu rempah, dan santan dicampur jadi satu, lalu nasi dimasak dan dikukus. Kalua mau lebih praktis ya langsung saja masukkan ke rice cooker. Garamnya jangan lupa, sedikit saja. Ada juga sih yang menambahkan bumbu penyedap. Untuk lauk pauknya, biasanya itu tempe kering (tempe dipotong kecil-kecil, dikasih kecap), telur balado atau semur telor dan tahu, kerupuk (kerupuk udang atau kerupuk warna-warni), mie bihun, dan sambal terasi. Untuk sambal terasi, ada perbedaan juga nih antara nasi uduk Citayam dan Betawi asli. Nasi uduk Betawi asli, sambal terasinya benar-benar rasa terasi karena terasinya banyaaak. Aduh, ngomong sambel jadi nelen ludah.

Nasi uduk ini mengandung kolesterol cukup tinggi, karena ada tambahan santan yang lumayan banyak. Kalau santannya gak terasa, namanya bukan nasi uduk dong. 


17 comments:

  1. di medan jugaada mba,namanya nasi gurih.enaaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samma, di Aceh juga namanya nasi gurih ^^
      tapi ada juga nasi lemak yang beda di pemasakannya saja

      Delete
    2. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. kalau disini namanya sego muduk.. rasanya gurih kayak nasi kuning tp warnanya ttp putih kayak nasi biasa..
    enak tp cpt bosen hehe

    ReplyDelete
  3. wow enak neh rasanya mbakkkk mauu dong nasi uduknya :D

    ReplyDelete
  4. KAngen nasi uduk. Saya pertama kali makan nasi uduk waktu tinggal di Pekanbaru. Lucu ya padahal bukan makanan khas sana hihihi.

    Enaaak memang :)

    ReplyDelete
  5. Citayamnya dimananya mak? ternyata mak elyla orang citayam toh.

    ReplyDelete
  6. enak ya... murah meriah lagi, di gorontalo juga sekarang lumayan banyak yang jual nasi uduk mbak, tapi mahal.. nasi doang ga pake apa-apa 4rb, kalo seporsi pake lalapan ayam 15rb :p

    ReplyDelete
  7. Mbak Leyla, aku besar bersama nasi uduk. Dulu waktu masih sekolah di depan rumah kami terdapat tukang jual nasi uduk. Jadi kalau untuk sarapan menjelang sekolah untuk kami ibu tinggal bawa 5 piring ke warung itu..Jadi deh anaknya yang lima makan kenyes-kenyes nasi uduk tiap hari..Mungkin gara-gara itu aku hanya suka nasi uduk paling enak sekarang :)

    ReplyDelete
  8. Jadi pengen makan nasi uduk citayam nya mbak ^^
    Kalau di Medan, ada yg namanya nasi gurih, mirip nasi uduk sih menurut saya ^^ Ada yang bilang nasi lemak juga.

    ReplyDelete
  9. Jiaaahhh Mba... aku juga tinggal di Citayam :D

    Nasi uduk di tempatku (dekat Mawaddah) mudah banget ditemui, cuma berjarak beberapa langkah aja antara penjual yang satu dan yang lain. Dan masing2nya punya ciri khas dan pelanggannya masing2. Malah ditempatku ada yang dua ribuan loh Mba, tapi untuk anak sekolah, hoho, cuz memang disamping tempat penjual nasi uduknya itu sekolahan Mawaddah

    Salam kenal ya Mba :)

    ReplyDelete
  10. Hm, jadi kepengen...
    Ada gerobak dekat rumah, jualan nasi uduk, tapi gak kerasa santennya, kurang enak :(

    ReplyDelete
  11. saya suka banget sama nasi uduk. bukan hanya namanya yang unik, tetapi rasaya pun juga unik.. hehe

    ReplyDelete
  12. Walau kolestrolnya banyak tapi enakkk mba, hehehe :D
    Di Kab. Semarang ada namanya Nasi Liwet mirip nasi uduk gt, Dhe sukaa banget :D

    ReplyDelete
  13. nasi uduk kesukaankuuu.. di manado, termasuk makanan mewah loh mbaak, soalnya jarang yang jual. hehehe.. klo di manado, justru nasi kuning yang menjamur dimana2 :)

    ReplyDelete
  14. bener...sy nyoba nasi uduk waktu tinggal di depok (cimanggis) 3 tahun lalu, deket ma citayam kan mbak Leyla...Kl sj kita mengenal sdh sjk dulu,mgkn sy sdh main ke rumah mbak.
    Wah...mengingatkan sy dg nasi uduk tetangga sy yg biasa jualan nasi uduk.
    Jadi rindu Depok...

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...