Wednesday, July 31, 2013

Empat Alasan Kembali ke Magelang


Sudah sepuluh tahun berlalu, kenangan saya akan Kota Magelang masih sukar dilupakan.  Magelang menyisakan kesan mendalam yang membuat saya ingin kembali lagi. Dulu, saya ke Magelang dalam rangka tugas kuliah mengenai obyek wisata di Jawa Tengah. Saya kuliah di Fakultas Ekonomi Studi Pembangunan. Pada tingkat akhir, saya mengambil penjurusan Ekonomi Pariwisata. Otomatis, tugas kuliah pun banyak berhubungan dengan pariwisata. Berhubung kantong pas-pasan, saya meneliti obyek wisata yang dekat dengan kampus saja di Universitas Diponegoro, Semarang. Lalu, mengapa ke Magelang? Bukankah di Semarang juga banyak obyek wisata?


Ini ada kaitannya dengan kawan kuliah yang pernah tinggal di Magelang. Dia memiliki nenek yang sudah lama tak dikunjunginya. Berhubung Magelang juga tak jauh amat dari Semarang dan ada tempat tinggal buat menginap, kami memutuskan untuk mengambil obyek wisata di Magelang sebagai bahan penelitian. Berangkat ke sana (dari Semarang) menggunakan bus ekonomi yang jalannya ngebut dan meliuk-liuk membuat perut mual dan deg-degan. Disambung dengan naik ojek ke kaki Gunung Tidar, karena nenek teman saya itu tinggalnya di bawah Gunung Tidar. Subhanallah… luar biasa pemandangannya, indaaaaah…..

Sekarang, saya sudah tak pernah lagi berhubungan dengan kawan itu. Nomor handphonenya sudah hilang, di jejaring sosial pun tak bisa menemukannya. Saya sudah kembali ke Jakarta, menikah, dan tinggal di Bogor. Namun, kerinduan akan Magelang masih sulit dihapuskan. Apalagi saya belum menjelajahi obyek wisata yang terkenal di Magelang: Candi Borobudur. Lho? Jadi dulu itu ke mana? Ya tak jauh-jauh amat dari rumah nenek teman saya: Taman Wisata Kyai Langgeng Magelang. Maklumlah, kan dulu kantongnya pas-pasan.

Taman Kyai Langgeng. Gambar dari sini.

Ada empat alasan mengapa saya ingin kembali ke Magelang:

  1. Udaranya yang dingin dan sejuk. Di siang hari pun, udaranya sejuk dan tak membuat sumuk (gerah). Bisa dimaklumi kalau penduduk Magelang sebagian besar berkulit putih, berbeda dengan penduduk Yogyakarta atau Jawa Tengah pada umumnya. Di rumah nenek teman saya, udaranya sangat dingin, karena memang persis di bawah kaki Gunung Tidar. Jam tujuh malam saja, kami sudah mengigil. Saat tidur berselimutkan dua lapis selimut tebal saking dinginnya. Kalau tidak ingat harus salat Subuh, malas sekali mengangkat tubuh dari ranjang. Alias, ingin bergelung terus di dalam selimut. 
  2. Pemandangannya indah dengan panorama pedesaan yang hijau. Rumah-rumah di desa pun masih tradisional, sangat terasa alaminya. Sawah, padang ilalang, kerbau yang sedang membajak, sampai Gunung Tidar yang berdiri di kejauhan, sangat memanjakan mata. Sebagai orang yang sekarang tinggal di tempat yang dikepung mall, pemandangan tersebut amat langka. 
  3. Makanannya enak dan banyak variasinya. Di Magelang ini, ada banyak makanan khas yang bisa dicoba semacam Nasi Mangut, Sego Pecel, Kendal Growong Muntilan, Sop Empal, Es Semanggi, dan sebagainya.
  4. Obyek wisata yang menarik dan eksotis, seperti Candi Borobudur, Air Terjun Kedung Kayang, Ketep Pass, Taman Kyai Langgeng, Candi Mendut, dan lain-lain. 


Candi Borobudur ini adanya di Magelang. Gambar dari sini
Ketep Pass. Gambar dari sini.
Air terjun Kedung Kayang. Gambar dari sini.

Urusan akomodasinya, gimana? Ya, saya sudah lupa di mana rumah nenek teman saya itu, lagipula masa ngerepotin beliau lagi? Saya juga tidak yakin apakah beliau masih ingat dengan saya. Soal akomodasi mah gampang. Tinggal booking hotel saja.

49 comments:

  1. Kyai Langgeng dekat rumahku juga tu mbak, smp2 waktu honeymoon doloooo banget, kita berangkatnya naik sepeda motor aja ke hotel Puri Asri di Kyai Langgeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah. asik dong kalo ke sana bisa mampir :D

      Delete
  2. Haaa saya belum pernah jalan-jalan kemana-mana kecuali ke Batu Secret Zoo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.... hayolah kita jalan-jalan, mba :D

      Delete
  3. Poin 1 dan 2 dimungkinkan jika bermalam di kaki pegunungan Merbabu semisal di kec. Sawangan atau kec. Pakis. Dijamin kalau menghembuskan napas di malam hari pasti kelihatan uapnya.

    Anda menyinggung perihal akomodasi tapi melupakan transportasi. Untuk menjelajah daerah-daerah dengan pemandangan indah itu perlu sarana transportasi yang memadai karena sebagian besar tidak tersedia angkutan umum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi demikianlah salah satu kelemahan berwisata di dalam negeri tercinta kita ini. Tidak touris friendly.. krn kebanyakan tempat2nya bisa ditempuh dengan kendaraan pribadi atau sewa mobil. Tapi sewa mobil suka diketok harga mahal.
      Anyway.. jadi pingin ke sana baca tulisan ini meski harus nyiapin kendaraan juga nantinya.

      Delete
    2. Dulu itu saya naik ojek ke mana-mana. Memang, angkutan umum rada susah, tp bisa sewa ojek :D

      Delete
  4. Magelang! Masa kecil saya dulu sering jalan2 dari Boton ke Taman Bunga, bahkan pernah naik bukit Tidar. Kangen.

    Semoga sukses dengan kontesnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mau juga deh ke Boton dan Taman Bunga. Makasih, Mba Niken :-)

      Delete
  5. bulan juni 2012 rencana mau touring ke magelang ke air terjun kedung kayang dan ketep by pass eh malah kesasar sampe lewatin sungai yg dulu kena merapi..niatnya ke ketep dulu baru ke kedung kayang karena searah malah akhirnya nemu kedung kayang duluan...keren plusssss olah raga kaki...jangan pake high heel dech..heheheh...cobain bakso kerikil mba..enyaaakkkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuuuh ya iyaaa jangan pake High Heel klo ke sana, lagian saya jg ga suka pake Heel hihihi... Bakso kerikil kayak apa tuh? Duh, penasaran. Makasih dah mammpir mba :-)

      Delete
  6. borobudur, capek banget keliling candi itu, eike masih keciiill...nice mbak ^^ moga menang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiin.... pastinya capek, tp kan nilai historisnya tinggi, Gie :D Aamiien

      Delete
  7. sipp deh infonya mbak, siapa tau mau kesana ya

    ReplyDelete
  8. Lebaran taun kemaren saya dari semarang sekeluarga jalan2 ke candi borobudur...gila penuhnya, sampai kita makan siang gelar tiker di deket pos polisi hihihi

    salam kenal & semoga sukses mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, Maak... pastinya penuh ya, Candi Borobudur udah terkenal ke mana-mana :-) Aamiin.. makasih dah mampir Mak.

      Delete
  9. Suami saya kampungnya di Temanggung, tetanggaan sama Magelang. Pas honeymoon dulu kita juga maennya ke Borobudur, xixixii... Saya juga suka Magelang mbak, adem, pohonnya banyak, kotanya rapi. Rencana besok libur hari raya mau wisata keluarga ke Taman Kyai Langgeng, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temanku jg ada yg rumahnya di Temanggung Waaah, mau ikuut dunk..

      Delete
  10. wah, mba...Magelang kota kenangan buat suami saya. Dl suami sekolah di sana. Kl diajak ke Magelang, dia pgn banget apalagi bawa anak2...tp waktunya blm ada sempetnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kota bersejarah ya buat suaminya? Semoga disempatkan ya, Mba :-)

      Delete
  11. Ternyata oh ternyata... ada yang rindu Magelang... sementara aku rindu Yogyakarta hehehe.
    Semoga kesampaian ke Magelang ya mbak... dan siapa tahu kita bisa ketemu di Yogya :D

    ReplyDelete
  12. Semoga menang ya Mbak,
    belum pernah aku ke Taman Kyai Langgeng, sok krungu doang :D

    ReplyDelete
  13. Gunungnyaaaa.. aku bisa ngeliat begituamn kalo pas di malang aja, Mbak huhuhu.. di cikarang adanya gedung doang >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho. Cikarang sih kebanyakan cerobong asap ya..

      Delete
  14. baru pernah ke Candi Borobudur aja, tapi udeh 3x. Karena tempat wisata yang umum kan dulunya cuma candi borobudur aja. tau gitu, kemarin nyoba ke tempat lain.

    Makasih infonya, Mak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mba, banyak kok tempat wisata di magelang. Sama2 makasih dah mampir :-)

      Delete
  15. jadi pengin ke Magelang :-) *tanggung jawab lho Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok jg bisa ke Magelang, mba Wuri kan dekat dari Semarang :D

      Delete
  16. Air terjunnya menggiurkan. . .:)

    Sukses ngontesnya ya, Mba. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, airnya pasti dingin ituh, air gunung :D

      Delete
  17. Kunjungan pertama di blog kamu. Kunjungi juga blogku ya, jgn lupa tinggalkan jejak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah ya, makasih dah berkunjung :-)

      Delete
  18. kalau saya malah belum pernah ke Taman Kyai Langgeng

    ReplyDelete
  19. dulu hampir tiap hari aku ke taman kyai langgeng..SMAku kan deket bgt ma taman kyai langgeng, tinggal jln kaki doank.. :D
    Trus hampir tiap seminggu sekali 'mendaki' gunung tidar.
    Borobudur, cm 15 menit dr rumahku.. hehehe..

    Jadi pengen cepet2 pulang kampung :D

    ReplyDelete
  20. dari semua tempat itu cuma borobudur yg tau, lainnya belum. Moga satu hari bisa kesono

    ReplyDelete
  21. paling nyenengin itu karena udaranya adem. hehe

    ReplyDelete
  22. nama nenek temenya siapa mba ? kebetulan rumah saya juga di bawah gunung tidar hehehe #unjukgigi

    ReplyDelete
  23. hoo yoo magelang kok adem yoo wah jan.. eh iyo mba jajal o senerek, kui yo enak wi

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...