Saturday, November 23, 2013

Sehari Tanpa Gadget? Wow!


Main sama anak-anak, bacain buku cerita
Sehari tanpa gadget? Wow!

Gadget itu sangat membantu menemukan diri saya. Keberadaan gadget membantu saya untuk tetap dapat mengaktualisasikan diri meskipun sehari-hari berada di rumah dan mengasuh tiga anak yang masih kecil-kecil. Saya memilih menjadi ibu rumah tangga, tetapi juga masih ingin  berbagi dengan ibu-ibu terutama dalam tulis menulis. Gadget menjembatani saya untuk berbagi ilmu menulis. 


“Sst… Mba Ela! Jangan fesbukan mulu, dong!” celetuk adik saya, ketika melihat saya asyik dengan ponsel di tengah acara keluarga. Langsung deh semua orang yang ada di acara itu menoleh, dan ikut berceloteh.

“Iya nih, Mba  Ela  fesbukan mulu. Gak siang, gak malam…. Aku kan sering baca status-statusnya….” Kata seorang adik sepupu yang jarang bertemu. Waduuh! Kok dia tahu? Ya, tahulah. Wong banyak sodara saya yang temenan dengan saya di fesbuk. Ada lagi komentar dari orang lain, pas saya dirawat di rumah sakit. Saya asyik saja dengan gadget, sementara pasien di sebelah saya mengobrol dengan keluarganya secara langsung. 

Lalu, saya dengar si ibu di sebelah saya (tapi tertutup tirai) bicara sama anaknya, “jangan berisik ya. Minta maaf dulu sama ibu di sebelah itu, karena udah mengganggu….”

Belum lagi saya sembunyikan ponsel, eh anak yang disuruh meminta maaf ke saya udah muncul duluan, dia cuma memandang saya, gak ngomong apa-apa. Ketika kembali ke ibunya, dia bilang,

“Ibu itu lagi main hape….”

Dogh! Gak enak banget ibu-ibu dibilang main hape, heheheh.

Hiks, sebenarnya sedih juga waktu saya dirawat di rumah sakit itu gak ada seorang teman dan saudara pun yang datang menjengukSemua mengucapkan rasa simpatinya melalui fesbuk! Uhuuui… begitulah persahabatan di dunia maya. Namanya juga dunia maya, ya tak bisa dijangkau oleh tangan. Hanya suami saya yang setia menunggui.

Saya jadi berpikir betapa interaksi di dunia nyata itu lebih hangat, lebih menyentuh, dan lebih intim. Iya, mungkin karena saya selama itu hanya banyak berinteraksi via gadget, jadi teman-teman pun hanya mengunjungi via gadget. Nah lho! 
\
Ketika saya melahirkan, lebih banyak teman di dunia nyata, alias tetangga dekat rumah yang datang berkunjung memberi kado dan melihat bayi, daripada teman-teman di dunia maya. Cuman ada dua yang ngasih kado, hihihi….. Dari peristiwa itulah saya tersadarkan bahwa kita harus menyeimbangkan dunia nyata dan maya. Bagaimanapun, yang nyata itu yang lebih dekat dengan kita. Kalau kita sakit, melahirkan, atau bahkan meninggal, orang-orang yang sering berinteraksi di dunia nyatalah yang akan mengunjungi kita. 

Terus, gimana dong kalau sekarang tanpa gadget? Bisa, kok! Bisaaa…. 

Kalau gak pakai gadget, terus ngapain?

Ngerjain pekerjaan rumah tangga
Ini nih kadang suka keteteran karena sibuk ngeliatin notifikasi di fesbuk. Nah, kalo gak pake gadget, bisa fokus nyuci. Abaikan merk sabun cucinya yak, kebetulan aja lagi pakai itu, hihihi….. 

Main sama anak-anak
Sudah beberapa kali sebenarnya saya kena tegur anak-anak. Pas anak-anak lagi asyik main, saya coba curi-curi buka laptop, sekadar nulis beberapa kalimat, atau buka fesbuk. 

Jadi, kalau sehari tanpa gadget, saya bisa fokus merhatiin anak-anak. Kapan lagi sih bisa main sama anak-anak? Usia mereka tak akan terulang lagi. Saya khawatir nanti menyesal karena membiarkan momen-momen bersama anak-anak itu hilang begitu saja. 

Baca Buku
Belakangan ini banyak buku yang harus saya baca, baik itu hadiah dari giveaway, hadiah dari teman penulis, maupun beli pakai uang sendiri. Alhamdulillah, dengan mengurangi pemakaian gadget, saya bisa membaca banyak buku. 

Bisa fokus baca buku
Ngobrol sama suami       
Waktu kebersamaan dengan suami itu hanya penuh pas akhir pekan. Hari-hari biasa, suami pergi pagi dan pulang malam. Kalau sehari tanpa gadget, tentunya obral-obrol dengan suami bisa dimaksimalkan dong….

Baca Al Quran        
Ayo ngaku.. siapa yang sehabis solat malah kepikiran gadgetnya? Ya, itu saya juga sih. Apalagi kalau bunyinya setelah solat. Lupa deh buka Al Quran, langsung ambil gadget. 


19 comments:

  1. g ngaruh ya mbk sehari tanpa gadget hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah bisa puasa gadget sehari mah :D

      Delete
  2. saya sering ga bersentuhan sama gadget mbak.

    ReplyDelete
  3. wuih kuat ya mbak sehari tanpa gadget

    ReplyDelete
  4. Waa update ya mbak ini,
    Semoga menang deh tulisannya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Update setelah puasa ngeblog :D
      Aamiin.. makasih :P

      Delete
  5. wah ada temannya mbak bajunya numpuk untk disetrika :)

    ReplyDelete
  6. Aku pernah minta suamiku untuk singkirkan HP ketika di rumah atau ketika jalan bertiga sama keluarga..aku..ya..kadang HP kan buat fotoin mereka *ngeleeees..hehee

    ReplyDelete
  7. kalu aku pulang kantor dah jaraaaang banget buka laptop, megang hp jadi boro-boro mau OL. maksudnya begitu pelang waktunya ya full untuk anak-anak dan kerjaan rumah. termasuk hari libur biasanya saya juga libur surfing di dumay. makanya kalu ada acara BAW malem2 saya pasti lewat *jadi inget acara baw community sambi curcol nih ya mbaa....:)

    ReplyDelete
  8. kalau sehari tanpa gadget, saya bisa fokus merhatiin anak-anak. suaminya di perhatiin gak tuh.. hehe

    ReplyDelete
  9. Fokus baca buku atau lirik kamera mbak? Hayooo hihihhi.. Sehari tanpa gadget nya kayaknya sukses deh mbak, ehmm gimana kalo jadi seminggu? Hehehhehe

    Makasih udah ikutan ya mbak, mas n mbak juri akan dtg mencatat :)

    ReplyDelete
  10. Halo mbak Leyla, juri berkunjung untuk mencatat ^_^

    ReplyDelete
  11. Sejam tanpa gadget bisa gila nic! Ha haa...
    Anda benar, banyak wanita gak sadar dalam kerergantungan diluar kesadaran, termaksud saya! Hehee...
    Salam kenal ya?

    ReplyDelete
  12. Jaman sekarang emang susah kalo lepas sama gadget, mending ga bawadompet dari pada ga bawa
    HP
    hohoho

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...