Sunday, February 14, 2016

Lima Jajanan Betawi untuk Teman Sarapan

lima jajanan betawi
Lima Jajanan Betawi untuk Teman Sarapan. Assalamu'alaikum. Siapa yang sudah sarapan pagi ini? Di Bogor, sekarang jam 7.15 pagi, saat saya menulis postingan ini. Sambil menulis, saya mengudap jajanan Betawi yang banyak dijual di sekitar rumah saya. Lokasi rumah saya memang pertengahan Depok dan Bogor. Disebut warga Depok tapi bukan, disebut warga Bogor tapi jauh ke Bogor. Jiahahaha.... Ke Depok dan ke Bogor sama-sama jauh. Nah, yang jadi keunikan adalah, di sekitar rumah saya ini justru lebih banyak didapati makanan khas Betawi daripada khas Bogor. Mungkin karena di tempat saya ini banyak warga Betawi yang hijrah dari Jakarta. Disebutnya, "Betawi Depok." 


Penjual nasi uduk dan kudapannya banyak dijumpai di sekitar rumah saya. Setiap dua ratus meter, ada penjualnya. Sebaliknya, penjual asinan Bogor, talas Bogor, dan lain-lain jarang ada. Jadi, gimana mau dibilang warga Bogor? Aduh, nanti saya ditimpuk oleh warga Bogor. Ini efek asimilasi kali yee.. pembauran warga Betawi yang hijrah ke Depok. Sayangnya, di Depok, harga tanah dan rumah juga sudah mahal. Mereka pun menyasar ke pinggiran Depok yang sebenarnya sudah masuk wilayah Bogor. Jangan kaget kalau di sini  banyak dijumpai warga Bogor yang menggunakan dialek Betawi. Termasuk saya sendiri pan orang Betawi. 

Lalu, apa saja jajanan Betawi yang sering saya makan saat sarapan (selain nasi uduk, lontong sayur, bubur ayam, halaaah.. dasar perut karung)? Berikut ini lima jajanan Betawi untuk teman sarapan. Sebenarnya bukan hanya lima, tapi kemarin yang saya beli ya lima itu.

Ketan Kelapa
Ketan Kelapa bentuknya bulat dan rasanya asin. Ya, nggak asin-asin banget sih. Ada juga yang ditaburi serundeng. Saya lebih suka yang ditaburi serundeng, tapi jarang yang jual. Mungkin lebih susah bikin serundengnya. Kalau pakai kelapa kan gampang tinggal ditaburi kelapa parut. Harga per buahnya Rp 1.000. Murah, kan? Makan dua aja udah kenyang, tapi kalau saya sih nggak lama disambung dengan nasi uduk. Nggak heran bodi nggak kurus-kurus. Biar lebih maknyus, ada sambalnya juga. 

Ketan Goreng
Selain Ketan Kelapa, beras ketan juga bisa ditumbuk, dibungkus, dikukus, kemudian digoreng. Ribet yah? Memang. Enakan beli, hanya Rp 1.000/ buah. Ternyata Ketan Goreng ini juga makanan khas orang Garut. Bedanya kalau di Garut itu ditaburi sambal kacang yang masih kering. Sambal kacang itu kan biasanya dicampur air. Nah ini enggak, setelah ditumbuk ya ditaburi aja ke atas Ketan Goreng. Kalau orang Betawi makan Ketan Goreng ya cuma begitu saja, nggak pakai sambal kacang. 

Onde-Onde
Si bulat yang lezat ini pasti sudah  banyak yang tahu, kan. Harganya juga RP 1.000/ buah, tapi ada juga yang jual Rp 5.000/4 buah dan Rp 1.500 per buah. Harganya lebih mahal mungkin karena isinya kacang hijau. Tahu sendiri kan, kacang hijaunya saja sudah mahal. 

Gandasturi
Jajanan ini isinya juga kacang hijau.  Harganya juga hanya Rp 1.000/ buah. Bentuknya sama seperti gorengan pada umumnya.

Gemblong
Uhuuui.. ini kue yang paling saya favoritkan di antara semuanya. Sayang, gemblong yang banyak. dijual di tempat saya sekarang ini berbeda dengan gemblog di rumah orangtua saya dulu. Kalau dulu, gemblongnya isi beras ketan berssalut gula merah. Nah yang ini dibuat dari tepung beras ketan, jadi beras ketannya kurang terasa ah. Lebih banyak terasa tepungnya. Gula merahnya itu yang bikin nagih. Harganya juga sama Rp 1.000/ buah.

Pokoknya murah meriah deh jajanan di sekitar tempat tinggal saya ini. Kalau di Jakarta sih sudah susah ya menemukan jajanan seharga Rp 1.000/ buah. Insya Allah, rasanya nggak kalah dengan Kue Kastangel. Ayo deh main ke rumah saya, nanti saya kasih Lima Jajanan Betawi untuk Teman Sarapan.

38 comments:

  1. Pengen makan Gandasturi. Tapi di daerah saya namanya beda, lupa apa namanya.

    ReplyDelete
  2. Di tempatku jg gandasturi itu beda namanya.. Kalo ga salah namanya gorengan kumbu..

    ReplyDelete
  3. Aku suka ketan kelapa atau ketan goreng, dimakan pake teh manis anget duuuhh itu endeus banget mbak. Pas rasanya, manis trus gurih, nggak bikin giung.

    ReplyDelete
  4. Kalau onde2 di Madiun ada Mbak, tapi yang lainnya pernah makan waktu adek nikahan dapet orang betawi :)

    ReplyDelete
  5. Aku suka ke 5 nya..terutama gemblong

    ReplyDelete
  6. jadi penasran sama ketan kelapa yang serundeng,kalo di batam ketan diatasnya ada pisng goreng mbak^^

    ReplyDelete
  7. baca ini kok jadi kangen kampung halaman, secara saya orang betawi yang hijrah ke jawa

    ReplyDelete
  8. Barutau yang namanya gandasturi :D

    ReplyDelete
  9. aku suka gandasturi, sayangnya udah jarang di warung, kalo mau paling bikin sendiri

    ReplyDelete
  10. Jajanan tradisional selalu menawan ...

    ReplyDelete
  11. Kok aku belum pernah cobain itu semua :(

    ReplyDelete
  12. Mba, aku lebih suka onde-onde. Enak dan bau wijen bikin nambah :)

    ReplyDelete
  13. aku selalu suka dengan aneka kue tradisional rasanya pas dilidah

    ReplyDelete
  14. Gemblog merupakan salah satu makanan tradisional favorit saya itu mba. Selain enak, bisa juga untuk mengganjel perut pengganti nasi. He hee

    ReplyDelete
  15. Dr ke5 nya paling suka ketan kelapa

    ReplyDelete
  16. Duuuh jadi pingin makan semua. :D Baru ngrasain yang namanya onde-onde

    ReplyDelete
  17. onde-onde isi kacang hijau itu jajanan kesukaanku Mbak :)

    ReplyDelete
  18. Suka nya onde-ondee nih hehe
    bener ya mbak kalau main jajanin makanan ini hehe

    ReplyDelete
  19. Kayaknya gemblong dan onde - onde bisa kita temukan di hampir semua daerah jawa dan sumatera deh mbak... makanan merakyat. Aku suka nieh makanan seperti ini bisa kita temukan di pasar tradisional dan harganya murah lagi, hehehe. Salam kenal mbak Leyla :-)

    ReplyDelete
  20. saya suka sekali ama jajanan tradisional kok lebih maknyus ketimbang hamburger, piza dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dengan aku dong Bun, aku lebih suka jajan tradisional seperti cireng dan bala-bala ketimbang burger atau apa itu ayam crispy2

      Delete
  21. Liat jajanan diatas jadi pengen pulang ke jakarta ... pengen banget maem ketan kelapa pake sambel kacang huiii enaknyooo

    ReplyDelete
  22. Waduh, manis semua nya mba... Entah kenapa saat ini aku lagi gak doyan manis manis, aku kira lontong sayur betawi gitu hihihii.. Tapi onde onde kesukaan suami ku

    ReplyDelete
  23. baru denger nama gandasturi, bun. kalo onde-onde favoritku juga hehe

    ReplyDelete
  24. gemblong enak, tapi di sunda juga ada ya mbak gemblong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia, tiap ada acara syukuran menu makanan ini wajib ada Bun, apalagi pas lamaran hehe aneh kalau gak ada Gemblong.

      Delete
  25. Kalo saya di Kalimantan gandasturi dinamakan kukumbu

    ReplyDelete
  26. wah uda jarang ini makanan makanan di daerah rumah....jd kepingin

    ReplyDelete
  27. Cuma ketoprak yang saya demenin bun, yang lain kagak suka dari jajanan betawi belum terbiasa. Soalnya di kota saya byk jualnya ketoprak jadi udah biasa di tenggorokan :D

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...