Tuesday, February 23, 2016

Mesin Cuci Sharp, Pilihan Ibu Bijak

mesin cuci sharp, harga mesin cuci sharp
Sumber gambar
Assalamu'alaikum. Siapa ibu-ibu yang tidak butuh mesin cuci? Sebagai ibu tiga anak, saya sangat butuh mesin cuci untuk meringankan pekerjaan rumah tangga. Sejenak saya ingin mensyukuri hidup. Sudah kurang lebih empat bulan saya tidak lagi menggunakan asisten rumah tangga (kalau dulu disebutnya "PRT"). Si bibi berhenti bekerja (sebenarnya saya juga yang memberhentikan) karena sedang hamil. Saya tidak mau membahayakan kandungannya. Saya tahu betul beratnya mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Itu kenapa saya memakai jasa ART selama hampir tiga tahun. Lalu, setelah si bibi berhenti, apakah saya mengambil ART baru? Tidak. 


Saya mau coba mengerjakan semua sendirian. Lagipula, saya merasa jenuh juga kalau semua kerjaan diambil si bibi, kecuali mengurus anak. Salim sudah bisa jalan dan berlari, jadi tidak perlu saya gendong-gendong terus. Dulu saya mengambil ART karena Salim masih bayi. Bagi Anda yang belum pernah mengerjakan pekerjaan rumah tangga, mungkin menganggapnya sepele. Padahal kalau dikerjakan sendirian, wow luar biasa capeknya. Apalagi anak tiga kecil-kecil, lelaki semua. Aktifnya bukan main. Selain rumah berantakan, cucian baju pun menggunung. Sebentar-sebentar ganti baju. Di situ kadang saya bersyukur, teknologi telah memudahkan pekerjaan ibu-ibu. Salah satunya, mesin cuci. Bayangkan kalau tidak ada mesin cuci? Cuci pakai tangan? Selain encok dan pegal linu, waktu pun banyak terbuang.

Namanya juga ibu-ibu multitasking. Di rumah, pekerjaan saya bukan hanya mengurusi rumah tangga tapi juga mengurus anak dan mengerjakan hobi yang menghasilkan (menulis, ngeblog). Keberadaan teknologi canggih telah mempersingkat jam kerja. Dengan adanya mesin cuci, saya bisa menulis atau menemani anak bermain sambil menggiling pakaian. Atau, saya bisa mencuci baju sambil mencuci piring. Pernah juga saya mencuci baju sambil mencuci piring dan memasak, hehe.... Multitasking banget ya... Maklum, dapur saya kan kecil, jadi mesin cuci, kompor, dan wastafel letaknya berdekatan. Itu sekaligus menjawab  pertanyaan ibu-ibu yang heran bagaimana saya bisa mengerjakan semuanya? 

Mesin cuci Sharp (sponsored post. Baca keterangannya di Disclosure) adalah salah satu merk mesin cuci yang sudah dikenal di dunia. Dari saya masih kecil, merk yang satu ini sudah ada lho. Ternyata, harga mesin cuci Sharp juga sangat terjangkau, kurang dari Rp 2 juta. Dilengkapi dengan Big Pulsator yang membuat putaran saat pencucian sangat kuat, dan teknologi water inlet untuk memudahkan memasukkan air ke dalam mesin cuci. Yah, namanya juga ibu rumahan. Harus bijak mengelola keuangan rumah tangga. Kalau ada teknologi berkualitas dengan harga terjangkau, mengapa pilih yang mahal? Di musim hujan seperti sekarang ini, kebutuhan akan mesin cuci semakin menjadi-jadi. Tahu sendiri kan, pakaian lama keringnya karena sebentar-sebentar hujan. Mesin cuci juga memiliki fungsi pengering untuk mengeringkan pakaian.Jadi mikir lagi, kalau tidak ada mesin cuci, bagaimana ya? Cucian menumpuk, lama mencucinya, plus tidak ada pengeringnya. Repot deh. 

Alhamdulillah, saya bersyukur sekali ada mesin cuci yang meringankan pekerjaan rumah tangga saya. Itu kenapa sekarang saya bisa menuliskan postingan ini.  Cucian sudah beres semua, hehe....




13 comments:

  1. Mesin cuci meringankan pekerjaan mbak sebagai ibu rumah tangga :)

    ReplyDelete
  2. Hihihi.. Samaan kita, Mbak. Lagi ngomongin mesin cuci di blog :D
    Emang mesin cuci tuh membantu pekerjaan IRT banget!

    ReplyDelete
  3. penggambaran dapurnya sama kayak aku, mba Leyla..dapur-wastafel-mesin cuci-jemuran berjajar hhahaha
    btw ini mesinnya murah jg ya

    ReplyDelete
  4. Memang kebantu banget dengan mesin cuci.kalau musim ujan juga lbh cepat kering

    ReplyDelete
  5. mesin cuciku pengeringnya ruusak, masih alhamdulillah ga giling sendiri :)

    ReplyDelete
  6. Hiks, gak punya mesin cuci. :( Lumayan caek juga sih kalo pas musim hujan gini. Tapi dinikmati aja.

    ReplyDelete
  7. Coba beralih ke sharp ah. Ajukan proposal ke Pak Suami.

    ReplyDelete
  8. apalagi musim hujan begini,butuh banget yang namanya mesin cuci hehe

    ReplyDelete
  9. Enak ya klo ada mesin cuci Mbak.. bukan hanya tuk ibu rumah tangga, anak kos juga butuh apalagi klo musim hujan menjelang...gak perlu laundrylah...
    Klo cuci tangan hemat sih... tapi kadang males apalagi klo cuaca tak menentu...ujung2nya ke laundry...

    ReplyDelete
  10. Pengering di mesin cuci emang ngebantu banget saat musim hujan. Tapi mama di rumah belum tergoda memakainya walau sudah diceritakan kelebihannya. Kata beliau ribet pakai mesin.

    ReplyDelete
  11. membantu pekerjaan bgd dah pokoknya, nyuci bs disambi bersih2 rumah. bersih2 selesai nyuci jg selesai. sip

    ReplyDelete
  12. Mencuci baju pakai mesin cuci memang praktis. Sembari nunggu cucian selesai, bisa ditinggal mengerjakan perkerjaan lainnya ya.

    ReplyDelete
  13. Membantu banget Mak..
    Apalagi kalo musim hujan...musibah deh kalo ga punya mesin cuci.

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...