Thursday, May 26, 2016

Mahalnya Bubur Ayam di Pinggir Masjid Cut Meutia Jakarta



Assalamu'alaikum. Mumpung sedang ada waktu, saya mau posting tulisan ketiga malam ini. Soalnya besok-besok saya sudah pulang kampung. Ini lomba blog pun banyak yang belum dikerjakan, hiks... Entahlah apa bisa terkejar. Saya mau cerita yang ringan saja (bukannya selama ini memang ringan ya bahasan di blog ini?). Pusing saya ngomongin yang berat-berat. Cukup di status facebook saja, hihihi.... Balik lagi ya ke cerita sewaktu saya diundang Talkshow Makna dan Peristiwa di TV One. Saya berangkat dari rumah jam 5 pagi! Bayangkan, jam 5 pagi, belum sempat sarapan dong. Ternyata saya sudah sampai di lokasi jam 6.30. Aduhai, kepagiaaan! 

Si supir TV One pun membawa saya ke Masjid Cut Meutia di samping Stasiun Gondangdia. "Barangkali Ibu mau salat Dhuha dulu. Acaranya masih lama. Kita berangkat lagi ke studio jam 8 saja," katanya. Oke, deh, saya menurut. Memang saya perlu menenangkan hati yang dag-dig-dug dulu. Di samping Masjid Cut Meutia, ada warung tenda yang menjual Ketoprak, Bubur Ayam, dan lain-lain. Saya pesan Bubur Ayam saja tanpa menanyakan harganya. Lah wong di pinggir jalan, masa sih mahal? Paling juga selisih sedikit dengan bubur ayam yang biasa saya makan. Sementara si supir entah ke mana. Mobilnya diparkir di samping warung tenda.
 
Mobil TV One menunggu.....

Seporsi Bubur Ayam pun mendarat di meja saya. Tampilannya seperti Bubur Ayam biasa. Berhubung tidak diberikan air minum (kalau di tukang bubur dekat rumah saya sih dikasih teh tawar), saya pun mengambil air mineral ukuran 300 ml yang memang disediakan di meja. Saya makan sambil baca-baca lagi buku yang saya tulis sendiri, supaya nanti hapal di luar kepala. Lhaa.... Ya, takutnya ada yang sudah lupa karena bukunya sudah lama ditulis. Santai saja, karena pengunjung warung tenda itu masih sedikit. Jam 7.30, saya sudah selesai makan. Tiba waktunya membayar, dong.... Si pedagang pun memberikan harganya.... 

"24.000." 

HAH! Glek.... 

Saya tidak menanyakan berapa harga bubur itu seporsinya, tapi mungkin sekitar Rp 20.000 atau kurang sedikit. Tidak mungkin kan harga air mineralnya Rp 10.000-an, ya kali kalau merknya elit. Sadar Bu... sadar... namanya juga di Jakarta. Jangan syok gitu lah dengan harga bubur 20 ribu. Iya yah, hahaha... cuma gimana ya, soalnya dulu pernah makan di kantin karyawan yang ada di Plaza Senayan. Di dalam PLAZA elit, makan ayam penyet  dan nasi harganya cuma Rp 18.000. Ya masa itu bubur ayam pinggir jalan 20 ribu/ porsi? Ya udahlah, ngapain juga protes, udah masuk ke perut. Untung makannya cuma sendiri, coba kalau sekeluarga. Nggak usah juga dibandingkan dengan harga bubur ayam di dekat rumah yang hanya Rp 6.000/ porsi. Kalau ingat itu, rasanya pengen makan bubur ayam di dekat rumah sebanyak-banyaknya hehehe....

Pelajarannya, jangan anggap remeh penjual kuliner di pinggir jalan. Lebih baik tanya dulu harganya berapa, kalau isi  kantung pas-pasan. Untungnya isi kantung saya cukup, dan lagian kan nggak lama mau masuk teve hehe... Saya tinggalkan warung tenda tersebut dan bergerak masuk ke dalam masjid. Mengambil wudhu, lalu salat Dhuha.

13 comments:

  1. gila mahal amat bubur di jakarta, di tempat ku aja makassar bubur paling banter cuman 8 ribu itu udah komplit malah. wah bener-bener slogan jakarta kota keras gak salah lagi

    ReplyDelete
  2. Aku jg pernah ngalamin kya gini mak beli sup yg dagingnya.cm sebiji dan rasanya biasa aja harganya 80ribu. Nyebelin

    ReplyDelete
  3. bubur di pekalongan paling banter 12rb...itu pun udah yg spesial banget...

    ReplyDelete
  4. Di dekat kantor saya bubur ayam harganya paling mahal 15.000. tempatnya di ruko foodcourt gitu, rasanya enak, di Jakarta juga. Mungkin dia lihat yang makan turun dari mobil TV one, atau mungkin dia kenal wajahnya mbak leyla, penulis terkenal. Hehehe...

    ReplyDelete
  5. waw, mungkin karena lingkungan perkantoran ya

    ReplyDelete
  6. biyuhh... 24rb mbak..
    mihil banget tuh :3

    ReplyDelete
  7. Daerah situ setahu saya emang mahal mba. Di daerah Halim, paling mahal 10 rebi, itupun dah lengkap ama ati ampela. Klo di rumah saya 5000 aja.

    ReplyDelete
  8. iya mbak..kadang suka nyesek kalo gitu
    apalagi kalau warungnya ada di tempat wisata

    mending resto fastfood yang udah jelas harga dan rasanya

    ReplyDelete
  9. Bubur ayam di kotaku sekitar 12 ribuan biasanya *yang aku tau :)

    ReplyDelete
  10. Duh mahal banget Mbak, emang kadang ada warung pinggir jalan yg harganya mahal. Nggak tahu kenapa, padahal rasanya ya biasa aja.

    ReplyDelete
  11. Memang mahal sekali tuh di dekat masjid cut mutia, saya aja kaget baru pertama nyobain makan di situ hanya bubur ayam saja satu porsi nya itu 18.000 karena air minum nya saya beli terpisah kali ya, no recomended di tempat itu lagi 😂😂

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...