Saturday, May 16, 2015

Gengsi Suami Bergantung pada Pakaian Istri

Minggu lalu, kami sekeluarga jalan-jalan ke mall. Tiba-tiba anak-anak menunjuk-nunjuk ke stand pameran produk properti karena ada miniatur rumah dan mobil-mobilan. Terpaksa deh kami "pura-pura" melihat pameran tersebut. Suami iseng nanya-nanya harga rumah itu, daripada cuman bengong di depan si sales. Salesnya menjawab dengan wajah "males." Katanya, itu harga rumahnya ratusan juta. "Kalau mau yang subsidi, di sana Pak," katanya, sambil menunjuk ke stand lain. Kalau saya sih nggak masalah mendengar omongan si sales, tapi rupanya suami nggak terima dan langsung mengajak kami pergi. 

"Emang muka kita muka subsidi, ya?" tanyanya, kesal. Oooh.. rupanya suami tersinggung. Nanya harga rumah bertingkat, malah ditunjukkan stand rumah subsidi. Saya hanya tertawa. Bukannya bagus ya ditunjukkan harga rumah subsidi yang murah? Dipikir-pikir, apa ya yang bikin tuh sales mengira kami nggak cukup mampu untuk beli rumah bertingkat? Saya melihat-lihat diri saya dan suami, ooh... baru nyadar, apa karena saya pakai daster rumahan yak? Penampilan suami sih seperti biasanya penampilan laki-laki: kaus dan jeans. Penampilan saya yang agak "kumuh" hahahaha..... Siang itu panas sekali, jadi saya asal saja pakai baju yang longgar dan adem.

Saya memang kurang fashionable, apalagi kalau perginya cuman jarak dekat dan naik mobil pribadi, jadi nggak ketemu orang banyak. Lain kalau naik transportasi umum, mungkin bisa lebih dipilih-pilih lagi bajunya. Yang penting baju yang saya kenakan itu menutup aurat dan nyaman. Ternyata, orang masih memandang orang lain dari penampilannya, termasuk pakaian yang dikenakan. Hm, barangkali saya juga sering "terpeleset" begitu. Melihat orang berpenampilan seadanya, saya mengira orang itu tidak mampu. Padahal, bisa jadi dia seorang pejabat yang sedang menyamar hihihi..... 

Tadi pagi, pas hari libur, kami jalan-jalan ke mall lagi. Kami bertemu dengan stand pameran properti lagi. Saya tinggalkan suami yang dicegat oleh seorang sales. Setelah suami meninggalkan stand itu, wajahnya terlihat cerah. "Kalau tadi ditawarin apartemen 700 juta," katanya, tertawa. Saya juga tertawa, lalu memandang diri sendiri yang kebetulan agak sylist, nggak pakai daster rumahan lagi. Kalau lagi kepingin dandan, ya hasilnya lumayan. "Aku bilang juga apa, pasti karena baju yang kupakai. Makanya, Ayah beliin baju yang banyak, dong...," kataku, sambil modus. Suami tersipu malu. "Mamah sih...."

Gengsi suami bergantung pada pakaian istri, lho. Buktinya tuh seperti cerita saya di atas, hehe.... Soalnya, pakaian yang dikenakan suami sama saja dengan minggu lalu: kaus dan jeans. Pakaian saya yang berbeda.  Setelah kejadian itu, saya jadi kepingin memperbaiki selera fashion saya yang serampangan. Terutama kalau sedang bepergian mendampingi suami. Maraknya toko online membuat saya lebih banyak belanja baju via online. Bukan apa-apa, suami paling males mendampingi saya beli baju di mall karena milihnya lama. Kalau kami jalan-jalan ke mall itu sekadar makan dan mencari hiburan. Pengalaman saya belanja baju di mall bersama suami, doi cerewet banget. Semua baju yang saya pilih, nggak ada yang disetujui dengan alasan modelnya terlalu ramailah, warnanya terlalu ngejrenglah, dan sebagainya. Ujung-ujungnya, saya nggak jadi beli baju.

Beli baju secara online membuat saya bisa memilih-milih dengan leluasa, tanpa takut kaki jadi gempor saking capenya jalan muterin mall. Saya juga nggak perlu menghadapi rengekan anak-anak yang kesal karena mamanya perlu waktu lama memilih baju, juga lirikan suami yang dahsyat. Saya tinggal duduk di depan laptop pada dini hari (waktu yang pas untuk berselancar) dan memilih baju-baju yang saya sukai dan sesuai isi ATM :D

Di akun instagram saya @LeylaHana, marak penjual online yang memamerkan dagangannya dengan foto yang bagus-bagus. Bikin kepengen aja. Saya bikin akun instagram pun justru karena kepengen beli. Tapi, ribet juga kalau harus buka instagram saking kebanyakan sosmed. Belum lagi, saya nggak sering buka instagram, jadi ada aja informasi yang ketinggalan. Untung ada Shopious yang mengumpulkan jualan di instagram dalam satu web yang praktis. Saya tinggal buka webnya dan pilih-pilih barangnya. Kalau mau beli baju muslim, ya tinggal klik kategori blus muslim di Shopious. Wuiih... banyak banget baju-baju muslimah yang gaya dan bisa menaikkan gengsi suami :D 

Kepada para suami, ayo rajin-rajin beliin istrinya baju-baju modis supaya gengsi suami ikut naik *modus. 

26 comments:

  1. Nah ini benar-benar modus. Wk wk. Menggelitik sisi terdalam laki-laki. Bisa dibelikan dua kalau belanja di Shopious. Soalnya gak pakai capek jalan.

    ReplyDelete
  2. Hahahahaha... Mbak Leyla pinteer :D. Mau ikut ngamodus juga ah xD

    ReplyDelete
  3. Hihii... mo suruh suami baca artikel ini ah :D

    ReplyDelete
  4. Modusnya juara, mbak.. Suaminya persis sama suami saya, suka protes ini-itu kalau diajak beli pakaian, alhasil saya nggak jadi beli, eh... Dianya yang dapat belanjaan. Hih. *curcol* :D

    ReplyDelete
  5. Modusnya juara, mbak.. Suaminya persis sama suami saya, suka protes ini-itu kalau diajak beli pakaian, alhasil saya nggak jadi beli, eh... Dianya yang dapat belanjaan. Hih. *curcol* :D

    ReplyDelete
  6. hahaha. ternyata sama ya, bun. aku dulu pun pernah didempet2 sama sales kompor karena jilbabnya rada beda. yang beli di ol shop pula. jadi mikir, ini orang ngeliat bajunya, padahal isi dompetnya belum tentu tebel. :))

    ReplyDelete
  7. Waduh. aku juga pernah ngalamin, pas aku pake baju 'rumahan' doang. eh langsung cuek bebek salesnya. gak percaya kali ya ini di tas isinya uang semua. Mwahahahaa :)

    ReplyDelete
  8. Betul sekali Mak, kalau jalan2 ke mall lalu kita mampir ke stand pameran dengan busana yg seadainya, biasanya salesnya malas menjawab pertanyaan kita... Dikira kita gak mampu beli...haha... Memangnya kemampuan seseorang dlm hal daya beli dilihat dari pakaian yg dikenakan ya? Ngomong2 soal OL shop, belanja di Shopious sdg menjadi pembicaraan hangat dikalangan ibu2 ya...

    ReplyDelete
  9. Tapi memang iya kok, mbak. Aku serig banget kejadian kaya gitu, karena bajuku sama suami yg kadanv fashionable, kadang nggak.

    ReplyDelete
  10. cerita soal baju, tetangga ku pernah masuk ke resto mewah di Solo, saya jg blm berani masuk situ. Tetanggaku OKB n penampilan seadanya dan maap agak kucel, sambil gandeng anak kecil, bawa tas kresek ,eh sampe depan pinti dikasih receh ama satpam,tetanggaku marah dan minta ktmu bosnya sambil nunjukin duitnya seplastik,hehe ada2 aja. Ini tetangga saya sendiri yg cerita lho. Penampilan rapi dan menarik emang penting ya mbak.

    ReplyDelete
  11. Kultur Indonesia kali ya, mak.Apa-apa dilihat dari penampilan. Kadang aku merasanya gimana gitu. Tapi di sisi lain ada juga waktu2 yang memang menuntut kita untuk mengenakan pakaian yang nyaman dilihat. Cuma sayangnya, sekarang aku nggak terlalu excited sama online shop untuk beli pakaian, hasilnya suka nggak pas sama difoto. Jadi kl untuk baju masih rela ngubek2 ke mall aja :D

    ReplyDelete
  12. wah sama tuh mak, saya juga pernah tuh waktu ke gerai takeaway piza terkenal. Jaraknya itu cuma 50m. alhasil saya cuma pake baju lusuh kesana. Eh taunya, disana saya dicuekin, padahal sepi pengunjung. disinisin pula. hufft. padahal mah, saya lusuh pun beli tetep pake duit kan :(

    ReplyDelete
  13. hahaha, modus mulus nih buat calon suamiku nanti hahaha :))

    ReplyDelete
  14. jangankan ama suami, pas ama kluarga, akunya gak bisa pakai pakaian modis. Akunya style biasa. Sampai mamaku bilang, ganti bajunya. Entar disangka kamu baby sitter adek kamu. Dasar akunya yg gak bisa padu padan... -_-

    ReplyDelete
  15. Hihi...gitu ya caranya biar dibeliin baju sama suami. Boleh juga tuh..

    ReplyDelete
  16. hahaha.. Daku juga pernah dikacangin pramuniaga saat beli underwear. Karena butuh kubaikan saja responnya yg agak 'males'. Eh, begitu diriku beneran beli respon dia langsung berubah. Memang meski tak boleh menilai hanya dari segi fisik, tapi hallo effect sangat berpengaruh :)

    ReplyDelete
  17. Baca postingan ini jadi senyum2 geli sendiri, soalnya pengalaman saya sama suami juga begitu, mak. Malah pernah belanja di salah satu supermarket saya sendirian muter2 cari speaker active, karna pakean saya sederhana banget malah sendal jepitan (mereka pikir mundkin yg suka modes2) keliatannya sok2an cari barang yg harganya ratus2 ribu sampe jutaan, terus perasaan ga enak slnya diperhatiin dan diintai sekuriti gegara saya keluar masuk supermarket nyari sinyal hp buat videocall ama suami. Penasaran saya muter2 lg aja iseng, dan mereka ngikutin terus hihihi keliatan banget slnya. Alhasil saya pilih yang paling bagus dan nyampe meja kasir ditumpahin deh semua duit, baru sekuriti pada mabur.
    :p

    ReplyDelete
  18. beliin baju plus budget untuk ke salon ya haha

    ReplyDelete
  19. ahahaha...mau juga donk kalo caranya seperti itu..sek tak suruh baca ini deh suamiku..biar dia ngebeliin aku baju baru :)

    ReplyDelete
  20. tapi kenapa ya para suami itu, kalo minta ini itu ga pernah dikasih. tapi giliran kita ga minta, diksih. aneh

    ReplyDelete
  21. Hihihihi...saya dan suami juga pernah mengalami hal-hal seperti itu.
    Kalau dideketin sales kadang suka ngejauh dan risih, giliran gak dideketin tersungging.. gimana ya..hihi

    Salam kenal ya mbak Leyla, senang baca cerita-cerita mbak :)

    ReplyDelete
  22. Penampilan memang terkadang bisa membawa penilaian berneda.

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...