Friday, January 10, 2014

Menulis Itu (Mestinya) Menyenangkan

Best Fiction Frankfurt to Jakarta, Gramedia Expo Surabaya
Beberapa waktu lalu saya membaca twit dari akun sebuah penerbit. Katanya, kalau menulis itu sudah jadi hobi, mestinya gak ada yang namanya writer block. Ups, apa sih writer block itu? Soalnya pas saya sebut kata ini, ada yang belum tahu lho. Ya, WB itu semacam mandeg nulis, gitu. Masalahnya bisa macam-macam. Gak mood, gak ada ide, dan sebagainya. 


Iya, sih, nulis ini memang sudah jadi hobi saya, tapi  bukan berarti saya gak pernah kena WB. Sering, malah. Tiga minggu lalu saya kena WB. Tiga minggu lalu, anak-anak liburan dan mereka berlibur ke Garut. Asik, kan? Saya tinggal mengasuh anak yang bayi aja. Eh ternyata suami sakit, lalu saya sakit, dan terakhir si  bayi juga sakit. Dua minggu itupun saya gak bisa nulis karena sakit semua. Nah, kena deh WB. Pas mau nulis lagi, rasanya maleeees banget. Hasilnya cuma bisa mandangin laptop, gak ada kata-kata yang keluar. 

Begitulah kalau kelamaan libur. Padahal kan ya saya baru aja menang dua lomba blog yang hadiahnya lumayan, tapi tetep gak mengembalikan mood ngeblog. Tapi saya gak boleh begitu terus. Saya harus tetap menulis. Kalau keenakan libur, bisa lewat deh semua deadline lomba, hahaha.... Akhirnya, saya paksain deh nulis buat lomba SEO. Kenapa? Ya, soalnya tiba-tiba saya tertarik buat ikutan walaupun nyadar gak pernah menang lomba SEO. Habis, asyik sih nulisnya.

Dan malam ini, saya berhasil menulis beberapa artikel lagi. Alhamdulillah, akhirnya saya bisa lepas dari WB. Menulis itu mestinya menyenangkan, makanya saya pilih nulis yang temanya menyenangkan untuk keluar dari WB. Saya gak mau nulis yang saya gak mood menuliskannya. Apa pasal? Karena saat WB, saya tetap gak berhasil menuliskannya saking gak moodnya itu. 

Kabar baiknya lagi, novel Frankfurt to Jakarta ada di rak BEST FICTION di Gramedia Expo Surabaya, berdasarkan laporan dan foto dari Mba Rosita Dani. Apa artinya itu? Entahlah. Mungkin posisinya jadi lebih mudah terlihat oleh pembaca, sehingga jadi banyak yang beli. Aamiin..... 


20 comments:

  1. Saya pernah kena WB mba, sehabis melahirkan. Padahal baru menang lomba. Cukup lama juga skitar 2thn

    ReplyDelete
  2. wah, mbak leyla juga pernah males nulis to
    semoga segera balik moodnya mbak

    ReplyDelete
  3. Tapi semales malesnya leyla tetap prestasi juga yang kelak disabet.

    ReplyDelete
  4. Selamaat ya buat FtJ :)

    Iya males aja berhasil Mbak, apalagi klo rajin :)

    ReplyDelete
  5. Aku lagi kena penyakit ini mbak. Mau ikutan GAnya mbak leyla tulisan masih ngendon manis di draf

    ReplyDelete
  6. duh gimana ya mbak leyla ini keren banget

    ReplyDelete
  7. Amiiin..hebat bisa keluar dari jerat WB..:) sukses terus

    ReplyDelete
  8. hehehe jangankan penulis, sy aja yg lebih dari 5 thn mba jadi wartawan, suka WB padahal deadline..waduhhh...horor bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuuh... klo deadline mesti buru2 diselesaikan, mba... :D

      Delete
  9. Kalau aku sih sering banget mbak... emang kelamaan libur membuat jadi males utk mulai menulis lagi. Memang, berulang kali aku mengalami jalan keluar dari WB itu memang dg memaksakan diri untuk mulai menulis lagi. Setelah keasyikan menulis kembali dirasakan, baru deh kerasa lagi asyiknya... dan... bye bye writer block.

    ReplyDelete
  10. aku kalau ke gramed lupa terus mbak mau moto posisi bukunya

    ReplyDelete
  11. sama mbaa, dulu aku juga pernah bilang dalam hati, ntar kalo uah ada tulisan yang terbit di media pasti abis itu bakal tambah rajin nulis, tapi setelah itu terjadi, kok ngga tambah rajin ya hihih

    ReplyDelete
  12. klo aku kan bukan writer, jd ga pernah kena writer block.. hahaha..
    Tapi semales2nya mbk leyla, tulisannya tetep TOP bgt ^^

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...