Sunday, January 3, 2016

Ibu Mertua, Surga Kedua






“La, udah makan? Makan dulu atuh….” 

Ibu mertuaku, tak pernah lupa mengingatkan anak-anaknya untuk makan, termasuk menantunya. Aku bersyukur diberikan ibu mertua yang baik hati, jauh dari perkiraanku semula. Ingatanku kembali ke bulan pertama pernikahan, ketika lelaki yang baru kunikahi, menceritakan sedikit demi sedikit perihal orangtuanya, terutama ibunya. 

“Tadinya Ibu berharap punya menantu orang Garut juga,” ucapan suamiku membuat jantungku berdebar-debar. 

“Jadi, aku bukan menantu yang diharapkan?” 

“Itu supaya Ibu bisa nyambung ngobrolnya, karena Ibu kurang terbiasa bicara bahasa Indonesia.” 

Soal bahasa, memang menjadi kendala komunikasi antara ibu mertua denganku. Beberapa kali ibu mertua kesulitan mencari arti bahasa Sunda yang diucapkannya ke dalam bahasa Indonesia agar aku mengerti. 

“Tadinya Ibu nggak mau punya menantu orang Jawa. Kan ada mitosnya, orang Sunda nggak boleh nikah dengan orang Jawa. Pamali,” kata suamiku lagi. 

Walaupun aku bukanlah menantu idaman, Ibu tetap bersikap  baik kepadaku.

“Nanti lahirannya di Garut saja, biar ada Ibu yang menemani,” suamiku berkata di bulan ketujuh kehamilanku. Hamil anak pertama membuatku takut melahirkan tanpa didampingi seorang ibu. Ibu kandungku sudah meninggal. Allah memberikan ibu yang kedua, yaitu ibu mertua. Sejak mulai hamil, aku sering bertanya mengenai kehamilan kepada ibu mertua. Semua pantangan dan larangannya kupatuhi. Kujalani hubungan jarak jauh dengan suamiku, karena aku menunggu hari perkiraan lahir di rumah mertua. Ibu mertua telaten mengurusku layaknya anak sendiri. Beliau menemaniku membeli perlengkapan bayi dan periksa kandungan ke bidan. 

Setelah melahirkan, beliau juga rutin memasakkan air mandi daun sirih dan makanan bergizi. Aku harus makan banyak, karena menyusui. Ibu mertuaku bersikap seperti ibu kandung. 

Kini, sudah sembilan tahun beliau menjadi ibu keduaku. Ibu kandungku memang sudah meninggal, tetapi aku tak kehilangan kasih sayang seorang ibu. Beberapa minggu yang lalu, seorang kurir mengantarkan paket makanan untukku dari Ibu. Ada ayam pindang kecap buatan Ibu yang siap disantap. Sungguh, aku terharu dibuatnya.  


Sebaliknya, Ibu pernah berkata, “kalau nggak punya uang, nggak usah kasih Ibu apa-apa. Pakai saja uangnya untuk keperluan kalian sendiri. Ibu sudah punya banyak tas, baju, sepatu,” sesak dadaku mendengar kalimat itu.

Beliau membutuhkan liburan, karena meskipun anak-anaknya sudah besar, pekerjaannya masih banyak. Liburan kemarin, kami mengajak Ibu berlibur ke Pamengpeuk, sebuah pantai di Garut Selatan, tiga jam perjalanan dari rumah mertua. Kami menginap di penginapan dekat pantai untuk dua malam. 



Benar saja, di penginapan, Ibu tertidur lama sekali dari usai makan siang sampai menjelang Magrib. Punggungnya sakit karena kemarin sibuk mengurusi acara keluarga. 

Bila surga yang pertama ada di telapak kaki ibu kandung, maka surga yang kedua ada di telapak kaki ibu mertua. Sebab, ibu mertua telah melahirkan dan merawat suamiku hingga menjadi seperti sekarang ini. Terima kasih, Ibu. 









46 comments:

  1. Kamu beruntung mbak. Banyak lho istri yang ngga bisa akur dengan mertua. Khususnya dengan mertua istri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, betul sekali, memang saya beruntung, Pak :-)

      Delete
  2. Senangnya melihat kedekatan antara Mba Leyla dengan ibu mertuanya..seolah gak ada gap layaknya anak sendiri.. Aku jadi teringat ibu mertuaku.. Ibu mertuaku juga dekat denganku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillh, sudah kasih hadiah juga ke ibu mertua, mak?

      Delete
  3. Senang punya ibu mertua yang baik
    Ibu mertuaku juga baik banget. Hobinya membaca dan sangat senang ketika saya sudah menerbitkan buku.
    Kita selayaknya juga berbakti kepada ibu mertua ya Jeng
    Salam hangatdari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Pakde.. Harus sering kasih hadiah juga ke ibu mertua :)

      Delete
  4. alhamdulillah,senangnya..
    senang banget kalo ngajak ibu liburan,bener2 jadiin ratu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Benar-benar istirahat dan jalan-jalan santai :-)

      Delete
  5. Alhamdulillah turut senang mba leyla punya mertua yang baik :D semoga hub nya ttp baik ya mba :)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulilah ya Mbak Leyla punya Ibu Mertua baik. Jadi pengin punya ibu mertua kayak gitu Mbak. Serius. saya emang masih jomblo, tapi berharap punya ibu mertua baik kayak gitu. Duh ampe dikirimin ayam. so sweet banget. Saya doain menang deh lomba Moxynya. Aminnnnn :D

    ReplyDelete
  7. Ikut bahagia liat kebaikan hati ibu mertuanya, mba Leyla. Aku juga alhamdulillah punya ibu mertua baik banget. Bahkan yang menemani aku melahirkan adalah mertuaku datang dari Kudus. Beliau sampe puasa selama menunggu saya melahirkan :). Waktu itu mamaku lagi dalam perjalanan ke Jakarta. Nice tulisannya mba :). Smoga ibu mertua2 kita dibalas pahala oleh Allah. Aamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah.. Kalo ibu mertuaku solat tahajud sambil doain prosesku melahirkan, mbak.

      Delete
  8. Makjleb banget Mbak. Memang benar sekali.
    Alhamdulillah saya dan Bumer baik-baik saja meski tak seerat ini. TFS Mbak. Makasih sudah diingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagaimanapun ibu mertua kita sudah mengantarkan suami kita hingga sukses ya mak..

      Delete
  9. ooh ternyata yang orang GArut ibu mertua ya mbak

    ReplyDelete
  10. Punya meertua yang baik, surga bangett mak :")

    ReplyDelete
  11. Senangnya punya ibu mertua. AKu udah nggak punya sejak menikah tp sempat merasakan kasih sayang beliau waktu pacaran.

    ReplyDelete
  12. huaaa terharu mba..
    semoga suatu saat saya juga bisa punya bumer yang buaik yaa aamiin..
    salam kenal mba :)

    ReplyDelete
  13. Beruntung banget dirimu mbak.. Nggak da konflik sama bumer. Soalnya, aku perhatiin banyakan bumer sering bandingin menantu dgn anak gadisnya.Oh, jadi njenengan non sunda mbak..tak pikir asli Garut.

    ReplyDelete
  14. Ada seni tersendiri untuk menghadapi mertua biasanya, Mbak. Hihihihi

    ReplyDelete
  15. Semoga kelak Ibu mertua saya juga sebaik ibu mertua Mbak Leyla :) Amin

    ReplyDelete
  16. Beruntung bgt mba..ibu mertua seumur nenek saya..jadi sudah tua sekali

    ReplyDelete
  17. pasti ibu mertua seneng bgt ya Ela dapat hadiah dr menantunya yg baik :)

    ReplyDelete
  18. Kayanya aku perlu nyari mertua baru suami

    smoga beruntung mbak

    ReplyDelete
  19. Ibu mertua, pasti sangat senang Mbak, diberikan hadiah cantik dari Moxy, sukses ya.

    ReplyDelete
  20. Semoga bisa terwujud mba ngasih hadiah dari moxy untuk ibu mertua.

    ReplyDelete
  21. Wah indahnya, mertua sama menantu saling ngasih hadiah. bahagia banget ya mbak, memiliki mertua penuh perhatian

    ReplyDelete
  22. Memiliki suami yg baik, ditambah mertua yg seperti ibu sendiri, keberuntungan jd doble ya mak

    ReplyDelete
  23. Tak apalah, awalnya jadi menantu tak diharapkan...sing penting akhirnya jadi anak mantu kesayangan yaa mbak :)

    ReplyDelete
  24. Beruntung sekali punya mertua yang baik ya mbak.

    Ceritanya kayak adek saya, dulu emak juga kurang sreg dengan calon menantu yang gadis betawi tapi sekarang malah jadi menantu kesayangan. :)

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah di karunia Ibu mertua yang sayang menantu...Insya Allah kalau kita baik dapat Ibu mertua baik ya Mak...

    Sukses lombanya yaaa

    ReplyDelete
  26. Baik bgt mbak mertuanya, semoga nanti aku dpt mertua yg baik jg ya ^^
    salam buat ibumer ya

    ReplyDelete
  27. Bersyukur ya mba, dikaruniai mertua yang mengerti, menyayangi kita seperti anak sendiri

    ReplyDelete
  28. Bersyukur ya mba dikaruniai mertua yang menyayangi kita seperti menyayangi anak sendiri

    ReplyDelete
  29. Alhamdulillah...klo alu bilang mertua yg baik itu rezeki.

    ReplyDelete
  30. Wah beruntungnya mbak punya ibu mertua yang baik. Emang kayaknya udah kebiasaan ibu2 mertua ya suka ngirimin makanan, ibu mertua saya juga gitu.

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah ya mba...kalo saya baru dua bulan nikah ibu mertua meninggal, tapi setahun kemudian ada ibu mertua baru alhamdulillah baik banget jg. Sayang jarang bisa ketemu :(

    ReplyDelete
  32. Wah bahagianya punya ibu mertua perhatian ya mbak, moga aja nanti mertuaku juga perhatian kayak mertuanya mbak leyla, Aamin

    ReplyDelete
  33. Mamah sama mertua, Alhamdulillah masih ada. Dan duaduanya baik banget. Insyaallah nggak ada drama menantu vs mertua deh :D

    ReplyDelete
  34. Kebetulan saya serumah ama mertua mbak dan beliau juga baik banget. Saya nggak pernah masak karna sudah dimasakin ama ibu mertua. Semoga mertua mbak Leyla selalu sehat yaaa

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...