Thursday, July 25, 2019

Menikmati Gudeg khas Solo di CFD Solo

Apa yang menghalangi saya untuk pulang ke kota kelahiran, padahal ada tiket kereta ekonomi Jakarta Solo dengan tarif terjangkau? Yah, sudah lama saya ingin ke Solo, kota asal ibu saya dan juga kota kelahiran saya. Alhamdulillah, beberapa waktu lalu, saya dua kali melakukan perjalanan ke Solo. Yang pertama, liburan bersama keluarga. Kedua, dalam rangka pekerjaan.

Saya akan ceritakan perjalanan dalam rangka pekerjaan ini ya. Sebagai blogger dan influencer, saya mendapatkan tugas liputan ke Solo bersama teman-teman blogger. Senang bukan main deh, walaupun waktunya hanya sebentar yaitu sehari saja. Pemberitahuannya mendadak, hanya 2 hari sebelum hari H. Saya langsung membuka aplikasi agen perjalanan dan memesan tiket kereta.

Mengapa saya memilih kereta? Ya, karena biaya tiketnya bisa ditutupi dari anggaran biaya perjalanan yang disediakan oleh klien. Saya cek jadwal dan harga tiket ekonomi dari Jakarta ke Solo dan menemukan jadwal dan harga tiket yang sesuai dengan tanggal keberangkatan dan anggaran biaya perjalanan yang sudah ditentukan. 

Acara liputannya hari Minggu siang, dan saya sampai di Solo pada Sabtu Malam. Tidur sejenak di hotel yang sudah disediakan. Lokasi hotelnya di sekitar Jl. Slamet Riyadi, dan ternyata ada Car Free Day di sepanjang jalan itu. Wah, asyik banget nih. Meskipun sarapan sudah disediakan di hotel, saya tetap keluar kamar hotel untuk melihat Car Free Day. Siapa tahu saya bisa pulang membawa oleh-oleh karena kemungkinan tidak sempat lagi keliling Solo untuk membeli oleh-oleh. Usai liputan, saya akan langsung pulang ke Jakarta.

Area CFD Solo tak hanya dipadati oleh orang-orang yang berolahraga, tapi juga para pedagang. Hampir mirip dengan CFD Jakarta, hanya masih lebih ramai di Jakarta. Pertokoan yang ada di sepanjang jalan, masih tutup. Jadi, kalau mau jajan  kuliner ya memang membeli pada pedagang di pinggir jalan. Ada aneka produk, oleh-oleh, dan kuliner khas Solo yang dijajakan di pinggir jalan.

Untuk kuliner, bisa kita bawa pulang maupun dimakan tempat dengan cara lesehan. Berhubung saya dan teman saya waktu itu kurang sreg makan lesehan di pinggir jalan, kami pun membeli gudeg yang dijual oleh kafe yang belum buka. Kami bisa makan di meja milik kafe yang berada di teras (tidak masuk ke dalam kafe). Lebih nyaman dan bersih. Kami memesan dua porsi gudeg dengan isian yang berbeda.

Saya pesan gudeg dengan lauk krecek, gudeg nangka, dan telur ayam. Ditambah nasi, harganya seporsi Rp 23.000. Saya cukup tercengang sih dengan harganya, hampir sama dengan harga makanan di Jakarta. Tapi mengingat ini di Kota Solo, jadi ya wajar saja mungkin. Porsi nasinya sendiri tidak banyak. Memang cocok untuk porsi sarapan. Lucunya, nanti setelah saya kembali ke hotel, saya juga mendapatkan gudeg untuk sarapan. Jadi dua kali sarapan gudeg.

Apa bedanya gudeg Solo dengan gudeg Semarang dan  Yogyakarta? Berhubung saya baru beberapa kali mencicipi gudeg dari ketiga kota tersebut, jadi saya tidak begitu paham bedanya.  Sepertinya, gudeg Yogya itu lebih pekat warna cokelatnya dan lebih manis, sedangkan gudeg Solo lebih gurih. Gudeg Yogya yang pernah saya cicipi itu rasanya lebih khas, sedangkan gudeg Solo yang saya cicipi ini biasa saja.


Dari ketiga jenis lauknya, saya suka dengan kreceknya karena ada cabai rawit Jawa yang pedas dan rasa kreceknya juga tidak manis. Hanya sebentar saja saya menghabiskan seporsi gudeg Solo ini. Kami pun kembali ke hotel dan siap melakukan tugas liputan yang sudah ditentukan. Kapan-kapan insya Allah saya jalan-jalan lagi ke Solo, tinggal pesan tiket kereta ekonomi Jakarta Solo dengan harga yang terjangkau.


20 comments:

  1. rinddduu banget makan gudeg mbak TT awal bulan ini alhamdulillah bisa mencicipi gudeg kaleng bu tjitro, endesss banget hehehe

    ReplyDelete
  2. Ah, kenapa jadi kangen makan gudeg ya😁 iya mba, klo jogja gudegnya manis. Temenku yang anak bali...bilangnya "sayur kok kaya permen"😀

    ReplyDelete
  3. Mbaaakk aku jadi laper pengen makan gudeg juga jadinyaa.. Duh dimalang adanya rujak cingur inih...

    ReplyDelete
  4. Waktu ke Solo aku ga sempet jajan gudeg di CFD nya. jadi kangen deh main ke solo lagi. udah lama ga kesanaa

    ReplyDelete
  5. Di jakarta susah cari gudeg yg enak. Tapi prnh makan di manggarai ngak jauh dr terminal bus...ya lumayan dah rasanya

    ReplyDelete
  6. Waaah aku baru nyoba gudeg jogja. Aku penasaran pen coba gudeg solo. Aku kira sama aja rasa nya gara gara sama sama jawa. Tp trnyata ada ciri khas yg beda yaa..

    ReplyDelete
  7. Ternyata gudeg banyak jenisnya ya. Aku tau nya cuma gudeg jogja aja. Secara keseluruhan kayanya perbedaan nya dikit ya dari setiap gudeg.

    ReplyDelete
  8. Aku pas ke Solo nggak sempat makan gudeg. Padahal enak nih. Kapan kapan ke Solo yukk

    ReplyDelete
  9. CFD sudah menjadi trend disemha kota ya supaya warga semangat olahraga dan wisata kuliner hehehe. Aku kalo CFD juga sukanya kuliner bukan olahraga.

    ReplyDelete
  10. Jadi kalau Solo gak manis banget ya gudegnya dibanding gudeg Yogya?
    Tapi di Yogya pun skrng juga ada beberapa penjual gudeg yang tak lagi terlalu manis gudegnya. Meski yang jual gudeg manis pun masih banyak.

    ReplyDelete
  11. Aku nih bolak-balik ke Solo kenapangak nyobain si gudeg Solo ini ya. Jadi penasaran banget deh sama rasa gudegnya.

    ReplyDelete
  12. emang kalau perjalanan enak naik kereta kak, aku pun dari bandung ke jakarta selalu naik kereta sebagai pilihan pertama.. BTW makanan di Solo mirip sama di Jogja gak sih kak? Belum pernah ke Solo nih hiks

    ReplyDelete
  13. Wuidih gudeg solo. Udah lama banget gak nyicip. Gudeg Jogja juga. Duh, ngileeeeer 😍

    ReplyDelete
  14. Aku suka Gudeg. Makan Gudeg selalu pake krecek nya. Ngebayangin makan nya pakai nasi hangat..hedeh endess.
    Di Karawaci agak susah cari gudeg yang rasanya medok

    ReplyDelete
  15. aku belum pernah ke solo nih mbak, seru kali ya kalau dari yogya di terusin ke solo, tipe makanannya sama nggak ya mbak?

    ReplyDelete
  16. Aku malah belum pernah makan gudeg di Solo, lebih suka nasi liwetnya.
    Kulineran di Solo tuh lebih enak lho, lebih khas dan terasa bumbunya :)

    ReplyDelete
  17. Sekarang pergi mendadak pun gak masalah ya kak. Tiket bs diperoleh dengan lebih mudah. Plus terjangkau

    ReplyDelete
  18. sekarang tiap kota selalu ada agenda CFD ya mbak, habis jalan capek makannya gudeg, sedap betul itu

    ReplyDelete
  19. aku rindu nih makan gudeg solo rasanya jadi laper perut auto keroncongan nih liat post nya jam segini mbak haha

    ReplyDelete
  20. Kalo gudeg khas Solo rasanya lebih gimana mba? Tipe yang basah atau kering?

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...