Friday, February 12, 2016

Patah Hati? Menulis Saja!

Assalamu'alaikum. Siapa yang pernah patah hati? Kemarin, secara tak sengaja, saya membaca berita mengenai bocah SD yang mau bunuh diri gara-gara patah hati. Whaaat?! Nggak salah tuh beritanya? Sori, itu nggak salah. Link beritanya bisa digoogling saja ya. Masa sih bocah SD sudah dihinggapi perasaan cinta seserius itu sampai mau bunuh diri? Sejujurnya, dulu waktu saya SD, saya juga sudah merasakan jatuh cinta. Saya juga pernah kepikiran mau bunuh diri, tapi bukan karena patah hatinya melainkan karena perundungan (bullying). Ya, saat SD, saya mengalami perundungan yang parah berkenaan dengan fisik saya yang hitam, kecil, kurus. Nah, dengan kata lain, anak SD juga sudah bisa dihinggapi keinginan bunuh diri dengan berbagai penyebab. Bisa karena patah hati, perundungan, nggak bisa bayar uang sekolah, nggak bisa beli benda yang diinginkan, dan sebagainya. 


Bagaimana kalau ingin bunuh diri karena patah hati? Duh, jangaaaan... Bunuh diri dengan alasan apa pun memang nggak diperbolehkan agama. Akan lebih disesali lagi kalau bunuh dirinya karena patah hati. Percayalah, perasaan patah hati itu kelak akan menjadi perasaan yang sangat menyenangkan jika kita bisa menjalaninya dengan baik. Salah satunya dengan... menulis. Saya pernah patah hati? Pernah. Pernah menangis berhari-hari karena patah hati? Pernah. Sekarang saya mensyukuri keadaan patah hati itu, setidaknya saya jadi semangat menulis dan bahkan bisa masuk ke dalam tulisan tersebut saking sakitnya hati saya hehehe.... Perasaan patah hati itu, selain telah menjadi beberapa novel, juga saya tulis dalam catatan-catatan pendek yang diikutkan ke dalam sebuah antologi. Alhamdulillah, penyusunnya seorang penulis terkenal: ASMA NADIA. Buku antologinya sudah diterbitkan tujuh tahun lalu.

Woaaa... sudah susah dong mencari bukunya? Yap. Tapi, alhamdulillah, Asma Nadia akan menerbitkan kembali dengan beberapa revisi. Oya, mengenai judul bukunya yang lama, saya lupa juga ahaha... Maklum, kala itu saya sedang banyak-banyaknya mengikuti antologi. Buku-bukunya juga sudah disimpan di kardus. Nggak penting deh untuk tahu apa judul buku antologi terbitan pertama. Mendingan tahu judul republishnya. Insya Allah judulnya: Catatan Hati Seorang Gadis. Buku tersebut kali ini akan direpublish oleh Asma Nadia Publishing House. Beli yah kalau sudah terbit. Sebagai kontributor, saya akan kembali mendapatkan honor tapi dalam bentuk paket buku. Nggak masalah buat saya, masih diingat saja sudah bersyukur. Buat saya, penerbitan kembali buku itu seperti rezeki nomplok. Saya sudah lama menulis catatan itu, sudah pernah diterbitkan dan mendapatkan honor, lalu sekarang direpublish dan saya akan mendapatkan honor lagi. Nikmat Allah mana lagi yang saya dustakan?


Itulah salah satu keuntungan menulis buku. Kalau bukunya laris, bisa diterbitkan ulang. Nggak laris pun, bisa juga nantinya diterbitkan kembali. Royalti pun masuk lagi. Dari segi royalti, bila kita bukan penulis terkenal, memang nggak besar-besar amat. Namun, tetap saja naskah buku itu akan menjadi tabungan yang sewaktu-waktu menghasilkan. Itu kenapa saya tetap meluangkan waktu untuk menulis buku, walaupun terbitnya entah kapan. Kalau kamu sedang patah hati, mending menulis saja. Daripada bunuh diri, minum racun, terjun dari gedung tinggi, atau bahkan membunuh orang yang sudah membuat kita patah hati. Bingung bagaimana cara menulis buku? Bisa gabung dengan kursus menulis novel dan nonfiksi "Smart Writer."
Perasaanmu masih sedih karena patah hati? Sambil nulis, kamu bisa makan pakai Rendang Jengkol. Dijamin buyar semua rasa patah hatinya, hehehe....  Mantap, sedap, maknyuusss....



17 comments:

  1. Antologi mbak asma rata2 pake judul catatan hati ya. Dan enaknya punya penerbitan sendiri, buku2 lamanya bisa dicetak ulang sendiri

    ReplyDelete
  2. patah hati bunuh diri? waw apakah siap nanti disananya? aduh aduh..

    ReplyDelete
  3. selamat atas karyanya mba leyla hana :D semoga sukses selalu :D

    ReplyDelete
  4. Emang kalo lagi patah hati... banyak sekali inspirasi yang masuk hehe

    ReplyDelete
  5. bener banget novelku supergirl patah hati juga berawal dari sakit hati hehe

    ReplyDelete
  6. waaa selamat, Mak

    aku dl pas SD gak pernah patah hati sih, hihi

    ReplyDelete
  7. Selamat buat karyanya mbak.. Ternyata yg namanya patah hati bisa memicu semangat buat nulis.

    ReplyDelete
  8. akupun ga abis pikir ama anak sd yg udh kepikiran bunuh diri mba.. soalnya dr kecil aku udh diksh tau kalo itu dosa.. jd kepikiran aja ga.. dan okelah, aku jg ga ngerasain patah hati pas sd ato di bully.. tp ttp aja ga kepikiran utk itu.. bhkn skr udh gede gini, aku anggab bunuh diri kerjaan yg amat sangat sia-sia sih.. kenapa jd kita yg hrs mengorbankan hidup kita ya cuma krn org lain :( .. dan bener tuh, menulis itu bikin stress ilang, ato kalo caraku, patah hati, ya traveling dong ;).. liat org2 baru, kenalan, liat suasana baru.. itu bnr2 ampuh ngilangin semua sakit ati

    ReplyDelete
  9. Miris juga ya mbak sama anak-anak sekarang -_- udah patah hati-patah hati aja -_-

    Aaaakh kamu penulis hebaaat mbak :) selamaaat ya atas karyanya wkwkwk :D bener sih, kalau patah hati itu enaknya buat nulis wkwk tulisan jadi puitis :D

    ReplyDelete
  10. Selamat ya mbak, jadi penasaran pengen baca bukunya. Btw dulu pas masih sekolah trus patah hati saya jg nulis tapi nulisnya di sms yang nggak pernah satupun dikirimkan ke orang yg dituju. Jadi banyak banget tuh smsnya di inbox, hihi

    ReplyDelete
  11. Di Kantor saya sering dimintain tolong bikin draft surat, draft surat keputusan dan draft2 yg lain. Suatu saat temen saya tanya "Gimana sih caranya kok bisa pas banget kalau bikin2 kata2 saat ngedraft?" saya jawab "Kamu musti sering2 patah hati" hahaha

    ReplyDelete
  12. Patah hati nggak boleh bikin rugi ya. Yg rugi yg matahin hati tu, jadi sasaran balas dendam penulis di bukunya wkwkwkk

    ReplyDelete
  13. Hiks. korban bully... *aku pun * :(

    btw itu bukunya ada yg blm aku baca, yg dag.dig.dugderan sama catatn ibu bahagia *adayg mau lempar kesini?* ups :P

    ReplyDelete
  14. Dulu sering banget baca karya mbak di perpustakaan nasional. Sekarang harusnya aku bisa beli ya mbak. Membaca karya mbak nggak bikin bosen. Sambil jalan kaki. Mbak, aku pengen kayak mbak. Makanya nggak pernah surut buat nulis terus dan belajar.

    ReplyDelete
  15. Aku juga kalo sedih, atau patah hati, biasanya nulis. Dan iya, bisa lebih ekspresif daripada ketika seneng. Tapi belum berani dipublish, apalagi dikirim ke penerbit. Hehehehe... kacau alurnya. Kemampuan nulis fiksiku jeleeek. ;D

    ReplyDelete
  16. Aku juga kalo patah hati dan sedih selalu nulis. Entah rasanya jadi plong gitu. Walo nulis di blog doang :D

    ReplyDelete
  17. Patah hati? Pernah banget hehehe! Dan bener, ulis jd terapi, meski cuma disimpen sendiri. Paling tidak, uneg2 di hati bisa tersalurkan :D

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...