Sunday, September 9, 2018

Fase Kedua Rujukan Online JKN-KIS



Sejak tanggal 15 Agustus 2018, BPJS Kesehatan telah menerapkan kebijakan rujukan online di mana para peserta yang membutuhkan rujukan dari faskes 1 ke rumah sakit lanjutan bisa mendapatkan surat rujukan secara online.
Dari segi kemudahan, seharusnya sistem rujukan online itu lebih mudah kan daripada rujukan manual. Peserta tak perlu antri untuk mendapatkan surat rujukan karena pendataan dilakukan secara online yaitu melalui aplikasi P Care. 

Sistem Rujukan Online adalah digitalisasi proses rujukan berjenjang untuk kemudahan dan kepastian peserta dalam memperoleh layanan di rumah sakit yang disesuaikan dengan kompetensi, jarak, dan kapasitas rumah sakit tujuan rujukan dengan didasarkan pada kebutuhan medis pasien. 

Rujukan online ini manfaatnya bagi peserta adalah: 
  1. Membantu mendapatkan kepastian waktu pelayanan dengan kompetensi dan radius terdekat.
  2. Membantu mendapatkan fasilitas kesehatan penerima rujukan yang sesuai dengan kompetensi dan sarana prasarana yang dibutuhkan. Sehingga nantinya tidak ada kasus rujukan berulang akibat tidak adanya SDM dan sarana prasarana yang dibutuhkan.
  3. Mengurai antrian panjang di faskes penerima rujukan karena ada beberapa opsi tujuan.
Sedangkan manfaat rujukan online ini bagi fasilitas kesehatan, adalah: 
  1. Membantu faskes pertama dalam memberikan rujukan yang tepat sesuai dengan kompetensi dan sarana prasarana yang dibutuhkan.
  2. Memberikan rujukan secara real time dan online dengan data yang terkoneksi antara faskes perujuk dan penerima rujukan.
  3. Memperpendek antrian pada faskes penerima rujukan. 
Tanggal 3 September 2018 lalu, diadakan Ngobrol Bareng BPJS Kesehatan di Paradigma Kafe bersama media dan blogger untuk menjelaskan perkembangan uji coba digitalisasi rujukan JKN KIS fase kedua. Jadi, uji coba rujukan online ininada 3 fase: 

Tanggal 15-31 Agustus 2018: Fase 1 yaitu tahap uji coba. Ini adalah fase pengenalan sistem rujukan online di mana rujukan online sudah digunakan tapi rumah sakit masih menerima rujukan manual. Jadi, jika pasien datang dengan rujukan manual, masih dilayani. Hanya saja para pekerja kesehatan akan memberitahu bahwa selanjutnya rujukan yang berlaku hanyalah rujukan online. 

Tanggal 1-15 September 2018: Fase 2 yaitu penguncian. FKTP wajib menggunakan aplikasi P Care dalam merujuk kecuali jika belum memiliki akses Jarkomdat (jaringan internet). Rumah sakit hanya menerima rujukan manual. Jadi, ingat ya di fase ini yang sedang berlangsung, rumah sakit tidak lagi menerima rujukan manual kecuali kalau ada kendala internet dan itu mungkin hanya terjadi di pedalaman. 

Tanggal 10-30 September 2018: Fase 3 yaitu pengaturan di mana rujukan online sudah merata di seluruh rumah sakit dan hanya menggunakan rujukan online. Masih dipertimbangkan jika ada gangguan Jarkomdat (jaringan komunikasi dan data). 

Arief Syaifuddin, Deputi Direksi Bidang Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan menjelaskan beberapa hal positif yang didapat dari fase 1 yaitu terkumpulnya data rumah sakit rujukan beserta dokter spesialis atau sub spesialis dan jadwal prakteknya. FKTP juga sudah disiplin menggunakan aplikasi P Care. Para peserta JKN KIS juga sudah mulai mengenal sistem rujukan online.

Pada fase 2 ini dilakukan penyempurnaan yaitu kemudahan FKRTL dalam melakukan pengeditan data kompetensi dan sarana yang ada di aplikasi. Dilakukan juga perbaikan data mapping FKRTL yaitu fasilitas kesehatan rujukan mana saja yang bisa dirujuk dari Puskesmas, Dokter Praktek Perorangan, dan Klinik Pratama berdasarkan jarak dan konpetensinya. Ada juga penambahan fitur untuk rujukan kasus-kasus khusus seperti penyakit kanker, transplantasi ginjal, TB, dll. 

Jadi, dengan rujukan online ini, peserta tak akan membuang waktu lagi. Misal, datang ke rumah sakit rujukan eh kuota sudah penuh atau dokter sedang tidak praktek. Sehingga harus pulang lagi. Dengan rujukan online, peserta dapat mengetahui rumah sakit rujukan mana yang kuotanya masih ada dan dokternya tersedia. Tentu yang jaraknya paling dekat dengan rumah peserta.

Jika tidak tersedia, maka bisa memilih lagi rumah sakit rujukan lain yang jaraknya juga masih dekat dari lokasi peserta. Intinya, diharapkan terus terjadi penyempurnaan pada sistem rujukan online ini sehingga peserta JKN KIS terlayani dengan baik. 

28 comments:

  1. Semoga pelayanan JKN KIS semakin lebih baik lagi dg adanya inovasi inovasi baru

    ReplyDelete
  2. BPJS Kesehatan sebagai operator penyelenggara JKN KIS memang terus berbenah, salah satunya penyempurnaan layanan faskes.

    Nah dengan begini, bisa tersaring ya pelayanan di Faskes tingkat I, II dan lanjutan. Sayangnya, belum semua peserta sadar tentang ini ya. Semoga pelayanannya lebih baik yaa...


    ReplyDelete
  3. Ini penting banget. Selama ini kendala kalau ke RS udah wanti2, jadi check up atau akhirnya pulang karena antrian membludak. Solutif ni JKN KIS..

    ReplyDelete
  4. Memperpendek antrian tuh mba emang harus dilakukan. Dan aku senang sekali kika JKN KIS ini memberikan solusi yang bermanfaat bahi maasyrakat

    ReplyDelete
  5. Kebetulan nih ART aku kan punya kartu KOS tapi belum pernah diginakan �� Tapi pas tau ada sistem terbaru scr online.. nanti aku mau coba ah kan daftarin. Kan jd mudah ga antrii panjang kayK ular naga. Tq infonya ��

    ReplyDelete
  6. Aplikasi yang membantu banget ya rujukan jadi cepat dan tepat

    ReplyDelete
  7. Aplikasi yang membantu banget ya rujukan jadi cepat dan tepat

    ReplyDelete
  8. BPJS menunjukkan itikad baik dengan terus berbenah memperbaiki pelayan.
    Semoga para stakeholder terus mengembangkan pelayanan, sehingga makin banyak masyarakat yang terlayani

    ReplyDelete
  9. Waah akhirnya bisa makin praktis juga ngurus rujukan. Mertuaku cuci darah dan kontrol dokter pakai BPJS, harus ngurus rujukan berkala ke Puskesmas. Masalahnya anak-anaknya pada kerja di luar kota jadi susah cari waktu. Belum ngantrinya, ckckck.

    ReplyDelete
  10. Alhamdulilah. Pelayanan semakin baik. Doa kami para rakyat kecil semoga setiap tahun budget setiap penyakit tidak berkurang. Dan akan terus ada. Thanks for sharing Bunda.

    ReplyDelete
  11. Nah kaya gini dong, udah ada fasilitas internet sebaiknya memang harus dibuat pelayanan yg lebih praktis tanpa buang-buang waktu, kasian kalau orang sakit udah jauh-jauh datang eh gak ada dokter

    ReplyDelete
  12. Rujukan online jkn-kis akan membantu pasien dan keluarga pasien. Tapi kasian tukang fotokopian di depan rumah sakit, berkurang orderan pesanan

    ReplyDelete
  13. orang sakit perlu penanganan cepat, alhamdulillah ya sekarang ada rujukan online begini, jadi makin mudah penanganannya..

    ReplyDelete
  14. aku sering denger klo urusan rujuk-merujuk ini agak ribet, harus datang dulu dan kadang kudu menunggu lama, dengan kehadiran surat rujukan online tentunya sangat memudahkan pasien dan keluarganya

    ReplyDelete
  15. Wah, lama ga ikutan seminar BPJS, rujukan online sudah tahap kedua ya. Moga membuat lancar proses rujukan ya

    ReplyDelete
  16. Daku mau coba nih buat kacamata, tapi belum kesampaian karena males antri di rujukan nya itu

    ReplyDelete
  17. Rujukan online ini maksudnya kita daftar via online atau didaftarkan dari pihak puskesmas/rumah sakit sebelumnya via online mom?

    ReplyDelete
  18. Alhamdulillah sekarang pelayanan JKN-KIS lebih baik, bahkan dipermudah dengan rujukan online. Ga lagi antri dari pagi sampai siang hanya untuk dapat pelayanan kesehatan.

    ReplyDelete
  19. Oh alhamdulillah, memudahkan banget ya mba dengan rujukan online gini. Semoga lancar aplikasinya nanti, jadi makin banyak yang terbantu

    ReplyDelete
  20. Kemarin pas banget lagi main di rumah sakit karena anakku sakit, pas saya baru dateng agak kaget sebenarnya waktu lihat ini kenapa ramai sekali gak kayak biasanya. Saking kepo aku nanya dong sama mas-mas di bagian pendaftaran ada apaan ini, ternyata mereka pengguna JKN. Kalau sekarang bisa online gini bisa ngebantu banget ya mbak

    ReplyDelete
  21. Ciyuss ini mba? Saya baru tau, seneng bacanya hehehe. Soalnya selama ini saya kalau mau minta rujukan harus ke puskesmas dan antrinya panjang banget. Klo bisa online gini kan bisa lebih mudah jadinya

    ReplyDelete
  22. Wah saya udah langsung coba nih mba JKN ini. allhamdulillah mudah. Jadi nggak usah ribet antri klo pake JKN ini

    ReplyDelete
  23. MEMudahkan sekali ini kak dan praktis, ingat taun lalu susah banget dapat rujukan untuk sc dan antri panjanh sampe siang.

    ReplyDelete
  24. Wah ini kabar gembira banget. Memang semuanya harus berkembang ke arah online termasuk hal-hal yang seperti ini.

    ReplyDelete
  25. Sekarang semuanya bisa dilakukan secara online yah, ga ribet dan semakin memudahkan untuk ibu-ibu super sibuk. Apalagi di tengah macetnya Jakarta ribet banget kalo harus urus ke kantor sana-sini

    ReplyDelete
  26. Aku mau coba gunainnya tapi males antrinya, eh ada kemudahan bisa lewat online ya jadi gak perlu antri lagi

    ReplyDelete
  27. Di era digital seperti sekarang ini tentunya aplikasi spt ini sangat membantu banget ya mbak. Jadi gak perlu capek2 buat berdiri ngantri #capek ��

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...