Friday, September 28, 2018

Nikmatnya Minum Susu Tanpa Sakit Perut



Setelah minum susu lalu sakit perut? Sering banget. Terutama kalau minum susu di pagi hari. Padahal, saya suka banget minum susu dan menjadikan susu sebagai menu sarapan. Sebab, saya tidak suka sarapan berat seperti makan nasi atau lontong di pagi hari. 


Sejak kecil memang saya tidak dibiasakan sarapan berat karena almarhumah Mama itu bekerja kantoran dan sering tidak sempat menyiapkan sarapan. Jadi kami terbiasa sarapan dengan susu dan roti. Sayangnya, ternyata perut saya kurang bersahabat dengan susu di pagi hari. Jadi, saya malah jarang sarapan. Nanti sekitar jam 10, baru deh saya makan. Disebutnya, Brunch (breakfast & lunch).

Di hari biasa, saya minum susu pada siang atau sore hari saja karena perut sudah lebih bersahabat. Masalah muncul kalau sedang puasa sunah atau puasa Ramadan. Saya hanya bisa makan pada waktu malam dan dini hari (sahur). Nah, saat sahur itu saya biasa minum susu juga. Rasanya ada yang kurang kalau sahur tanpa susu.

Mungkin karena sudah kebiasaan kali ya, jadi badan lemas kalau sahurnya tidak minum susu. Walaupun tetap saja ada efeknya, ya itu tadi deh, perut saya kurang bersahabat dengan minum susu di pagi hari. Saya jadi harus menahan rasa tidak enak itu dengan bolak-balik ke kamar mandi. Susu yang saya minum menyebabkan konstipasi dan sakit perut. 

Dalam seminggu, saya minum susu sekitar 2-3 kali saja. Jadi memang tidak setiap hari karena efeknya itu yang bikin sakit perut kalau waktu minumnya tidak tepat.  Saya juga sering menggantinya dengan kopi. Seharusnya sih sebagai wanita yang pernah melahirkan dan menyusui 3 orang anak, saya harus lebih rutin lagi minum susu karena cadangan kalsium sudah berkurang dan bisa terkena osteoporosis atau tulang keropos. 

Kalau kita melihat ada wanita berusia senja dengan tubuh bungkuk, ternyata itu salah satu penyebabnya adalah osteoporosis. Tak heran jika wanita mudah terkena osteoporosis terutama bila sering melahirkan dan menyusui. Keadaan hamil dan menyusui akan mengurangi cadangan kalsium tubuh. 

Apakah orang dewasa masih perlu minum susu? Ternyata masih perlu lho, karena susu mengandung nutrisi penting seperti karbohidrat, kalsium, fosfor, Vitamin A, C, dan B1 untuk kesehatan tubuh. Jika saja saya menemukan susu yang bisa bersahabat dengan perut saya di pagi hari, tentu saya akan senang sekali sarapan dengan susu dan roti setiap hari. 

Kalau sudah sarapan dengan susu dan roti, dijamin saya akan kenyang sampai jam makan siang. Rupanya kebiasaan orang Indonesia yang jarang minum susu ini sudah ada data penelitiannya yaitu data Kementerian Pertanian tahun 2016 bahwa orang Indonesia masih rendah konsumsi susunya dibandingkan dengan negara ASEAN lain akibat rasa tidak enak yang ditimbulkan setelah minum susu seperti eneg, mual, sakit perut, bahkan diare.

Rupanya efek yang tidak enak setelah minum susu itu bukan hal sepele. Seorang pakar gizi yaitu dr. Rizal Alaydrus, MSc memberikan penjelasan bahwa itu disebabkan oleh kandungan protein beta casein A1 yang ada di dalam susu itu bereaksi dengan protein pencernaan lainnya di dalam tubuh sehingga memicu gejala seperti intoleransi laktosa yaitu perut tidak nyaman, kembung, bahkan diare. 

Susu yang ada di seluruh dunia ini mengandung protein A1 dan A2 dengan perbandingan 40% dan 60%. Itu dikarenakan adanya mutasi genetik. Padahal tadinya sapi-sapi hanya menghasilkan susu dengan protein A2 yang lebih baik nutrisinya dan mudah dicerna.

Lalu, kalau sudah begitu apakah kita sebaiknya tidak minum susu? Tentu tidak. Karena kini ada KIN Fresh Milk yang diproduksi dari susu dengan protein A2 berasal dari sapi A2 yang melalui proses seleksi alami dengan tes DNA, bukan rekayasa genetik. 

Sapi A2 KIN Fresh Milk

KIN Fresh Milk adalah 100% susu segar dari sapi A2 yang hanya mengandung protein A2 (tanpa protein A1) sehingga lebih mudah dicerna dan nyaman di perut. 

Peternakan sapi untuk memproduksi KIN Fresh Milk ini hanya memelihara jenis sapi A2 sehingga hanya menghasilkan susu dengan protein A2. Seluruh sapinya juga menjalani pemeriksaan yang ketat yaitu kualitas kesehatan, kondisi hidup, hingga pemeriksaan DNA. Ini menjadikan KIN Fresh Milk, Susu Berkelas dari Sapi Teratas.

Peternakan KIN Fresh Milk

Untuk lebih jelasnya, coba lihat deh infografik perbedaan susu A2 dengan susu sapi lainnya di gambar di bawah ini.


KIN Fresh Milk ini tersedia dalam 3 rasa yaitu original, cokelat, dan kopi. Waah ada rasa kopinya nih. Jadi saya bisa tetap dapat kalsium dari susu tapi tetap seperti minum kopi.


KIN Fresh Milk sudah tersedia di minimarket atau supermarket terdekat. Untuk ulasan lebih lengkap mengenai pengalaman saya setelah minum susu ini, akan saya jelaskan di artikel berikutnya. Informasi lebih lanjut mengenai KIN Fresh  Milk bisa didapatkan di: 

www.kindairy.com
Instagram: @kindairyid
Youtube: @kindairyid
Facebook: Kindairy

52 comments:

  1. Wah bnagus banget nih untuk kesehatan keluargaku, selain itu produk ini juga mulai bisa di konsumsi anak di atas umur 2 tahun.

    ReplyDelete
  2. Kin ada susunya ya sekarang, yoghurnya aku suka, lembut rasanya. Jadi penasaran pengen nyoba juga susunya.

    ReplyDelete
  3. Sama nih mba tiap pagi jarang sarapan berat selain mencegah ngantuk kita pun klo pagi kan mesti lebih produktif y, dr kemarin mau coba susu ini eeh baca Blog mba jadi penasaran mo coba deh...thankyou FYI mba

    ReplyDelete
  4. Ih ko sama sih mba, aku pas kecil rutin sarapan susu plus telur rebus. Tapi dulu sekolah gak full day kayak anak sekarang yak

    ReplyDelete
  5. Aku pun sampai umur segini masih minum susu 1x sehari. Apalagi semenjak kena osteathritis, harus makin rajin lagi minum susunya supaya gak kambuh.

    ReplyDelete
  6. Penasaran pingin nyobain susunya. Susu sampe sekarang masih saya butuhkan untuk menambah dan melengkapi nutrisi. Khususnya lagi anak2 yg semuanya masih dalam masa pertumbuhan. Pas ini, sikecil dah 2 tahun lebih, bisa dong minum ini

    ReplyDelete
  7. Saya sangat suka Kin Dairy yang rasa cokelat mba,, enak dan ga terlalu manis di lidah. Cocok deh buat teman sarapan di pagi hari.

    ReplyDelete
  8. Eh..saya kemarin baru aja cobain susu ini di kantin sekolah anak saya. Enak, seger, gak eneq. Bisa jadi dibeli setuap hari nih, gigigi

    ReplyDelete
  9. Dokter Dave pernah bilang kalau susu yang dipasarkan sekarang memang hasil rekayasa genetika sehingga memang tidak semurni yang diiklankan, dan salah satu efeknya bisa sakit perut setelah minum susu, nah kaalu ada susu bebas rekayasa genetika gini, jadi berasa lebih aman, deh mengonsumsinya

    ReplyDelete
  10. Enak baget susu KIN Fresh Milk ini dan memang gak buat eneg atau sakit perut. Ada merk susu lain setiap habis minum aku lgs mules

    ReplyDelete
  11. wah aku baru tahu faktanya susu nih hehe...
    jadi penasaran sama KIN soalnya emang aku sama anak suka minum susu

    ReplyDelete
  12. aku tergantung jenis susunya mba dulu kalau abis minum yang saat ini dinyatakan bukan susu itu pasti langsung mules pake banget dan sekarang lebih suka macam susu KIN gini praktis kandungan susunya juga masih baik :) jadi pengen coba varian KIN lain

    ReplyDelete
  13. Aku suma yg rasa coffee gak terlalu tercium au susunya ya mba lely...

    ReplyDelete
  14. Aku suka susu tapi liat2 rasanya dulu sih. Kadang ada susu yg bikin eneg

    ReplyDelete
  15. Susu sapi itu bagus utk pértumbuhan. Anakku yg minum susu sapi dan susu kedelai pas balita itu jadi beda deh pertumbuhannya

    ReplyDelete
  16. Bener memang ya, meski sudah dewasa masih butuh kandungan kalsium dan bjsa didapat dari susu. Susu yang memiliki protein terbaik di susu A2 ya, sip dari dulu pingin nyoba KIN susu belum jadi jadi juga nich belinya

    ReplyDelete
  17. Aku sudah pernah beli KIN fresh milk untuk bekal anak sekolah..
    Tapi aku baru tahu kalau ternyata sapi A2 dari peternakan KIN ini hanya mengandung protein A2 (tanpa protein A1) sehingga lebih mudah dicerna dan nyaman di perut. Jadi susu yang bersahabat buat perut ini berarti:)

    ReplyDelete
  18. Aku suka yogurtnya KIN, belum pernah mencoba fresh milknya, masih susah dapetin ini di Jogja Huhuuu..

    ReplyDelete
  19. saya suka banget minum susu segar, biasanya di jogja ada yang jual susu murni dari peternak langsung, cuman ga tau kehigienisannya kalau sudah dalam kemasan kayak gini InsyaAllah terjamin ya

    ReplyDelete
  20. kira-kira di kotaku susu ini udah dijual belum yaa? jadi pengen minum juga nih :)

    ReplyDelete
  21. Baru tau kalau protein susu sapi itu ada yang A1 ada yang A2, kirain ya sama aja.
    Kapan2 mau beli dan nyobain susunya ah.

    ReplyDelete
  22. Aku minum susu masih jarang-jarang. Kadang gak sempat bikin kalau pagi-pagi. Nah, Kin ini tinggal minum, mau coba ah..

    ReplyDelete
  23. Jangan-jangan susu kin rahasianya kaka leyla selalu tampil energik dan semakin bright ya.

    ReplyDelete
  24. Aku tuh suka banget minum susu, tapi iya habis minum kadang langsung mules. Btw susu ini amankan mba sudah ada halal dan MUInya?

    ReplyDelete
  25. Pernah liat fresh milk Kin di superindo. Tp gk beli, krn selama ini seringnya beli yoghurtnya. Mau Mau coba ah nanti

    ReplyDelete
  26. Aku jadi tahu sekarang kenapa susu bikin sakit perut kalau dikonsumsi pagi-pagi.... Jadi penasaran ni sama Kiiiinnnn....

    ReplyDelete
  27. Aku udah lamaaa ngg minum susu mba.. hanya anak-anak aja yang masih

    ReplyDelete
  28. Aku suka banget susu KIn ini, mba. Waktu itu beli dua gratis 1. Paling enak minum pas dingin :)

    ReplyDelete
  29. Aku jarang minum susu, pilih2 mana yg di perut dan lidah enak. Susu KIN belum coba nih

    ReplyDelete
  30. wah baru tau ada A1 dan A2, kapan-kapan nyoba ah. Btw udah tersedia sampai ke minimarket di daerah apa belum ya?

    ReplyDelete
  31. Belum pernah lihat ada di Makassar. Semoga secepatnya masuk

    ReplyDelete
  32. Ada variant kopi juga yah? boleh deh dicobain, jadi tau apa saja yang terkandung di susu KIN

    ReplyDelete
  33. Aku ga suka kopi tapi masih bisa minum yang rasa kopi ini loh hehehe, enak juga.

    ReplyDelete
  34. Waaah KIN ada susunya sekarang? Mau cobaaaa! Semoga nanti keluar juga yang kemasan seliternya :)

    ReplyDelete
  35. Aku waktu kecil pun tiap hari diajakin minum susu, masih ada loh kedai susunya yang ada di daerah mataram.

    Peternakan sapinya bersih ya tempatnya

    ReplyDelete
  36. lihat gambarnya kok pernah lihat yahh, bener susu ini kesukaan suami saya hihiihi, ini enak loh saya suka variant cokelatnya.. gak nyoklat dan gak bikin enek gituu...

    ReplyDelete
  37. Wah, jadi pengen nyoba KIN susu ini. Secara, aku sering mules kalo abisinum susu. Nyari aaaah

    ReplyDelete
  38. Rasanya belum pernah ketemu KIN Fresh Milk yaa...
    Tapi yang yoghurt nya enaak sangaat...
    Gak kecut, jadi aman di perutku.

    ReplyDelete
  39. Aku belum pernah nyobain susu ini. Pengen ngerasain

    ReplyDelete
  40. alhamdulillah saya gak pernah sakit perut sih kalau minum susu. jadi pengen minum susu Kin dairy ini jadinya :-)

    ReplyDelete
  41. Akutu termasuk tim ini.
    Sakit perut setelah minum susu, makanya tak pernah suka minum susu saat sarapan.
    Ternyata itu penyebabnya ya.

    Untung ada BW, jadi menambah wawasan.
    Hidup, BW!

    ReplyDelete
  42. Wah baru tau ada perbedaan2 dalam protein di susu

    besok cari ah di minimarket koperasi kantor
    :D

    ReplyDelete
  43. dulu aku aman2 saja minum susu tapi sekarang kenapa ya kalau minum susu segar selalu jadinya diare

    ReplyDelete
  44. Aku termasuk yang ngga terlalu suka sama susu. Tapi pas nikah dan hamil, mau ngga mau ya harus minum susu. Walau sering ngerasa eneg, tapi demi bayi ya aku minum juga. Susu jadi sumber kalsium yang bagus ya mbak buat pemenuhan nutrisi, terutama buat ibu hamil :)

    ReplyDelete
  45. sapinya bagus ya peternakannya.. dulu wkt kecil aku suka minum susu sapi perah tapi sekarang kayaknya gak suka lebih suka susu cair kemasan atau yoghurt nya ini jg enak..

    ReplyDelete
  46. Mbak Leyla bukan orang dewasa aja atuh yang masih perlu minum susu teh, tapi yang dah berada di Golden Time juga perlu, seperti bunda ini tetap minum susu, pagi dan malam sebelum ke peraduan, hehe...

    ReplyDelete
  47. Seandainya yaaa.. kalau Kin ini sudah diproduksi sejak 20 tahun yang lalu, tentu populasi osteoporosis tidak akan sebanyak sekarang. Di negara-negara 4 musim, prosentase lansia osteoporosis tidak sebanyak lansia Indonesia lantaran mereka punya produksi susu sapi yang tinggi.

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya.
Mohon gunakan kata-kata yang sopan dan santun yaaa.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...